Search

10 Penjelajah Muslim Awal Yang Memberi Pengaruh Besar Pada Ilmu Pengetahuan

kota tua

Reportasenews.com – Muslim telah banyak melakukan perjalanan jauh keliling dunia sejak awal kelahirannya. Pengembara muslim melakukan perjalanan untuk perdagangan dan menuntut ilmu sekaligus upaya dakwah menyebarkan Islam.

Disebutkan dalam hikayat, sahabat Rasulullah Muhammad SAW bernama Akasyah bin Muhsin al-Usdi pernah diutus ke Sriwijaya untuk menyebarkan Islam pada kisaran tahun 630 M. Dan itu berlanjut hingga beberapa sahabat lainnya tiba di Nusantara dan wilayah Asia, Afrika, Eropa, serta Amerika.

Traveller muslim dikenal tangguh mengarungi lautan dan daratan. Mereka gigih mencari daratan baru dan menjalin hubungan dengan penduduk asli dilokasi baru itu. Beberapa nama tercatat dalam sejarah pioner penting penjelajah muslim yang memberikan kontribusi besar pada pengetahuan, antroplogi, dan juga ilmu geografi.

Peta AL Idrisi dengan presisi bagus dipakai acuan hingga 600 tahun

Peta Al Idrisi dengan presisi bagus dipakai acuan hingga 600 tahun

Muhammad al-Idrisi (1100-1165)

Banyak yang percaya, Columbus (1506 M) bisa sampai kedaratan Amerika karena memakai peta Al Idrisi, jadi jelas bahwa bukan Columbus yang pertama menemukan Amerika. Sipembuat peta itulah yang pertama tiba di Amerika sehingga dia dapat membuat rincian bagaimana menuju kebenua itu, dan itu adalah hasil dari peta Al Idrisi yang dibuat sekitar 400 tahun sebelum Columbus berlayar.

Muhammad al-Idrisi adalah seorang ahli geografi, cartografer ahli pembuat peta, dan penjelajah terkenal yang merupakan keturunan penguasa suku Idris di Maroko, dan sebagai tambahan dia juga keturunan Nabi Muhammad SAW.

Dia kemudian menjadi tokoh inspirasi bagi Vasco da Gama, Christopher Columbus, dan Ibn Battuta. Selama masa mudanya, al-Idrisi melakukan perjalanan keliling Eropa dan Afrika Utara. Ketika dia mencapai usia dewasa, dia menghabiskan bertahun-tahun mengumpulkan informasi tentang Afrika, Samudra Hindia dan Timur Jauh dari pedagang dan wisatawan lainnya. Dia menggunakan informasi ini untuk melengkapi pencapaian puncaknya, Tabula Rogeriana, yang dianggap sebagai peta paling akurat pada masanya.

Sebagian besar karena karya ini, dan juga tulisannya yang tertulis, “Nuzhatul Mushtaq,” al-Idrisi dianggap oleh banyak orang sebagai cartografer terbesar dan terbaik di abad pertengahan. Hasil karya petanya menjadi acuan banyak pelaut Eropa dan Muslim diabad pertengahan hingga 600 tahun berikutnya.

ibnu fadlan

Ahmad ibn Fadlan (abad ke-10)

Ibnu Fadlan terkenal dengan perjalanannya ke Skandinavia, di mana dia menghasilkan salah satu laporan paling awal dan paling berpengaruh tentang budaya Viking. Ibnu Fadlan menggambarkan orang Viking memiliki tubuh yang indah namun kebersihannya sangat buruk. Mungkin kontribusinya yang paling terkenal adalah deskripsi tentang pemakaman tradisional seorang kepala suku Viking.

Dia bertolak dari Baghdad dan setelah melintasi Laut Kaspia sampai di lembah sungai Volga dimana dia bertemu dengan orang-orang Volga Bulgars. Dia melakukan perjalanan secara ekstensif ke seluruh Eropa Utara. Ibnu Fadlan juga berhasil masuk ke dalam budaya populer, menjadi inspirasi bagi buku Michael Crichton, “Thirteenth Warrior.”

Di film itu dikisahkan suku Viking melawan pasukan siluman yang tak terkalahkan. Pasukan ini hanya bisa dikalahkan oleh 13 ksatria viking, namun mereka kekurangan orang ke 13, dan diambilah salah satu pengembara muslim yang kebetulan tiba ditanah Viking untuk bersatu melawan pasukan setan tersebut. Pasukan berjumlah 12 Viking dan ditambah 1 orang arab muslim ini memenangkan pertempuran menghabisi pasukan setan itu.

Muhammad ibn Hawqal (abad ke-10)

Muhammad ibn Hawqal lahir di Turki dan merupakan seorang penulis dan ahli geografi. Dia menghabiskan tiga puluh tahun terakhir hidupnya berkeliling dunia.

Dia mendokumentasikan perjalanannya dalam karya yang paling terkenal, “The Face of the Earth” (Surat al-Ardh). Selama perjalanannya, Ibnu Hawqal sampai di daerah terpencil di Asia dan Afrika, mencatat bahwa orang-orang tinggal di daerah yang pernah diklaim orang Yunani kuno tidak dapat dihuni.

Log perjalanannya sangat berguna untuk pelancong berikutnya, dan termasuk penggambaran mendalam tentang Spanyol yang dipegang Muslim, Italia, dan wilayah-wilayah di Prancis dengan populasi Muslim terkenal (Fraxinet, di Provence, menjadi contoh terbaik).

Dia juga melakukan perjalanan melalui Kekaisaran Bizantium, Eropa Timur, dan sekarang Pakistan. Menelusuri jejaknya bisa memakan waktu seumur hidup!

Ibn Jubair (1145-1217)

Ibnu Jubair lahir di Valencia, Spanyol. Dia berpendidikan tinggi dan ahli dalam bidang hukum dan studi Alquran. Dia akhirnya menjadi gubernur kampung halamannya, di mana dia kemudian menjadi sekretaris penguasa Grenada.

Kejadian tertentu memacu keputusan Ibn Jubair untuk bepergian, dan kisahnya diceritakan dalam pengantar penulis ke jurnal terkenalnya. Menurut Ibn Jubair, pemimpin Grenada telah memaksanya (di bawah ancaman kematian) untuk minum tujuh gelas anggur.

Meskipun penguasa kemudian menyesal, Ibn Jubair dipenuhi dengan rasa malu karena apa yang dia sebut “tindakan tanpa pamrihnya”. Akibatnya, Ibn Jubair memutuskan untuk melakukan ibadah haji. Dia berhenti di banyak tempat tujuan sepanjang perjalanannya, mencatat dengan seksama pengamatannya terhadap penduduk setempat. Dia kembali ke Grenada setelah beberapa tahun.

Ibnu Nusair dan Tariq ibn Ziyad (abad ke-8)

Musa ibn Nusair dan Tariq ibn Ziyad dikreditkan dengan penaklukan Spanyol di bawah kekhalifahan Umayyah pada paruh pertama abad kedelapan. Ibnu Ziyad adalah seorang jenderal Muslim yang memulai penaklukan Spanyol, sementara ibn Nusair menjabat sebagai gubernur untuk Khalifah di Afrika Utara dan mengikuti ibnu Ziyad untuk membantu menyelesaikan penaklukan Spanyol. Kedua pria itu memimpin armada yang terpisah dan akhirnya sampai pada titik rendez-vous Toledo. Mereka kemudian kembali ke Damaskus, di mana mereka disambut sebagai pahlawan.

ibn batuta

Muhammad al-Muqaddasi (c.945-1000)

Muhammad al-Muqaddasi mungkin adalah pelancong Muslim yang paling terkenal pada abad kesepuluh. Kehidupan intelektualnya dimulai saat dia melakukan ibadah haji pada usia dua puluh.

Setelah perjalanannya ke Mekkah, al-Muqaddasi memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk mempelajari geografi. Selama lebih dari dua puluh tahun, dia pergi ke hampir setiap negara Muslim di dunia. Jurnalnya kemudian akan diterbitkan sebagai Ahsan at-Taqasim fi Ma`rifat il-Aqalim (Divisi Terbaik untuk Pengetahuan tentang Kawasan), dan mewakili karyanya yang paling terkenal. Salah satu komponen yang paling banyak dikutip dalam buku ini adalah penggambarannya tentang Yerusalem, kota asal penulis. Karya ini dianggap sebagai karya epik dari kedua literatur dan studi geografis, dan masih banyak dibahas saat ini.

Ahmad ibn Majid (1421-c.1500)

Ahmad ibn Majid adalah seorang navigator terkenal dan penyair Arab yang paling terkenal karena telah membantu Vasco da Gama dalam usahanya untuk berkeliling Tanjung Harapan Bangsa Afrika Selatan. Dia begitu terkenal sehingga dikenal sebagai pelaut Arab yang menjelajahi samudra lepas.

Karya yang paling terkenal adalah “Kitab al-Fawa’id fi Usul ‘Ilm al-Bahr wa’ l-Qawa’id” (Buku Informasi Berguna mengenai Prinsip dan Aturan Navigasi), yang menguraikan sejarah dan prinsip dasar navigasi. Kontribusi utamanya terhadap sejarah dunia adalah memberi Vasco da Gama, penjelajah Portugis, dengan peta dunia yang tidak diketahui pelaut Eropa lainnya saat itu. Peta ini sangat penting dalam usaha sukses da Gama ke India melalui Tanjung Harapan. Tanpa dia, kapal Vasco Da Gama tidak akan pergi kemanapun.

Abu al-Hasan al-Mas’udi (sekitar 896-956)

Al-Masudi adalah seorang sejarawan dan ahli geografi Arab terkenal yang dikenal sebagai “Herodotus orang-orang Arab” karena menggabungkan sejarah dan geografi ilmiah dalam sejarah dunianya, The Meadows of Gold and Mines of Gems. Lahir di Baghdad, Al-Masudi menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk bepergian dan mengumpulkan karyanya. Dia melakukan perjalanan ke Afrika Timur, Timur Tengah, Persia, Rusia dan Kaukus, India dan China.

Selama hidupnya, dia menghasilkan sejumlah buku dan ensiklopedi yang mencatat sejarah dunia; Sayangnya, kebanyakan dari mereka telah hilang. Al-Masudi mungkin paling dikenang karena pendekatan aslinya terhadap penelitian sejarah, yang mengandalkan masalah budaya dan sosial selain politik. Ia dikenal menggunakan berbagai sumber, termasuk rekening penduduk lokal di banyak kota yang ia kunjungi.

Zheng He (1371-1433)

Zheng Dia mungkin salah satu navigator paling penting dalam sejarah dunia, dan tentu saja salah satu petualang paling terkenal dalam sejarah China. Lahir sebagai Ma He ke keluarga Hui (Muslim Cina) yang miskin di provinsi Yunnan, dia mendapatkan nama keluarga “Zheng” setelah menjadi asisten penting dalam perampasan takhta Kaisar Yan yang berhasil.

Dia kemudian ditunjuk sebagai komandan serangkaian ekspedisi angkatan laut yang dirancang untuk meningkatkan kekuatan China di seluruh dunia. Zheng menguasai hampir tiga puluh ribu orang di atas tiga ratus kapal terbesar di dunia (angkatan laut China mengerdilkan negara mana pun pada saat itu). Selama tujuh ekspedisinya, yang berlangsung selama dua puluh tujuh tahun, Zheng mengunjungi Asia Tenggara, India, dan Timur Tengah.

Setelah melihat armadanya, negara-negara asing akan mengirim diplomat untuk memberikan penghormatan kepada Kaisar China yang akan kembali ke rumah pada ekspedisi berikutnya oleh Zheng. Dia akan mati dalam satu perjalanan kembali seperti itu di dekat India pada 1433. Meskipun dia memiliki sebuah makam di China, tempat itu kosong; Seperti kebanyakan laksamana besar, dia dikubur di laut.

Ekspedisi yang serupa dengan yang dilakukan Zheng He dihentikan sesaat setelah kematiannya karena kepercayaan bahwa pelayaran tersebut tidak efektif biaya; Dinasti kemudian benar-benar melarang pengiriman armada.

Banyak sejarawan Cina modern menghubungkan kemerosotan kekaisaran China selanjutnya dengan keputusan ini. Argumennya adalah bahwa kurangnya ekspedisi di luar negeri mengisolasi Cina dari perkembangan teknologi di dunia Barat. Beberapa juga mengklaim bahwa letusan pasar gelap untuk barang-barang asing menurunkan impor kena pajak, sehingga mengurangi pendapatan pemerintah.

Ibn Battuta (1304-c.1368)

Ibnu Battuta adalah seorang Muslim Maroko dan seorang terpelajar yang telah menjadi salah satu pelancong paling terkenal sepanjang masa. Namanya menjadi legenda bagi kalangan backpacker dan solo traveller diseluruh dunia. Ketika usianya dua puluh satu tahun, Ibnu Battuta berangkat ke Mekah untuk melakukan ibadah haji.

Dia tidak akan kembali ke Maroko selama lebih dari dua puluh tahun. Selama perjalanannya, Ibn Battuta melakukan perjalanan ke 44 negara  dan melintasi hampir 75.000 mil – sebuah jarak spektakuler yang dengan mudah melampaui prestasi penjelajah pendahulunya, dan juga Marco Polo. Ibnu Batuta juga sempat mampir di Sumatra dan dia menjadi tamu raja disana.

Kisah perjalanannya yang terkenal, berjudul “Al Rihla” (“Perjalanan” dalam bahasa Arab), menampilkan laporan rinci tentang banyak wilayah di dunia yang dikunjungi oleh Ibn Battuta, termasuk sebagian besar dunia Islam, sebagian besar Eropa, India. Dan Asia Tengah dan Timur Jauh. Setelah menyelesaikan log perjalanannya, Ibn Battuta menjadi gubernur di Maroko, di mana dia akhirnya meninggal pada tahun 1368 atau 1369. Legendanya terkenal hingga hari ini oleh umat Islam dan non-Muslim di seluruh dunia.

“Tidakkah kamu memperhatikan bahwa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, supaya diperlihatkan-Nya kepadamu sebahagian dari tanda-tanda (kekuasaan)-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi banyak bersyukur”. (Surat Luqman : 31)

(Hsg)




Loading Facebook Comments ...