Search

100.000 Orang Inggris Daftar ke situs Poligami Untuk Menemukan Istri Kedua

Screen Shot 10-24-17 at 07.05 PM

Inggris, reportasenews.com – Sebuah situs web dibuat khusus membantu pria Muslim menemukan “istri kedua” di Inggris. Setelah dibuka, situs itu telah menerima 100.000 pengguna terdaftar yang tertarik dengan pernikahan poligami.

Media sekuler menuding sinis situs poligami ini adalah membukan praktik perempuan muda terjebak mendapatkan suami yang lebih tua, perempuan akan mengalami penganiayaan fisik dan bahkan perdagangan manusia.

Di Inggris, pernikahan poligami – di mana seseorang memiliki lebih dari satu pasangan – hanya dikenali jika mereka mengambil tempat di negara-negara di mana mereka legal. Namun, hukum Inggris tidak menghentikan upacara keagamaan yang tidak terdaftar.

Kebanyakan Muslim di Inggris tidak mempraktekkan poligami, namun beberapa interpretasi tentang hokum yang mengatakan bahwa seorang pria dapat menikahi dua, tiga atau empat wanita, asalkan dia dapat menangani secara adil.

Pencipta website ini ‘ SecondWife.com ‘, Azad Chaiwala mengatakan bahwa situs web itu berasal dari “kebutuhannya” dan “berpikir akan ada orang lain dalam situasi saya.”

“Ada cara menipu lain dalam perkawinan untuk melakukannya – yakni dengan selingkuh, atau memakai jasa pelacuran – itu jelas tidak baik dalam sebuah rumah tangga,” katanya kepada BBC.

Menikah poligami diyakini akan Ini lebih terhormat.

Sekitar 100.000 orang telah mendaftar – dengan jumlah pria melebihi jumlah wanita tiga banding satu, Chaiwala mengatakan. Dia menolak situs itu hanya untuk pria.

“Dibutuhkan dua tangan untuk bertepuk tangan; Seorang pria tidak bisa melakukannya sendiri. Kami memiliki begitu banyak pernikahan sukses dan begitu banyak wanita mendaftar sendiri, mereka memilih untuk memakai cara hubungan seperti ini. ”

Yasmin Rehman dari ‘Center for Secular Space’ mengatakan kepada Daily Mail bahwa situs tersebut “sangat berbahaya” dan meminta politisi untuk masuk.

“Dia mempromosikan ketidaksetaraan dan eksploitasi terhadap perempuan, dan merongrong tentang pernikahan itu. Dan dia menghasilkan uang darinya. ”

Rehman, seorang Muslim, menambahkan: “Saya pikir dia mencela hukum – orang lain akan tunduk pada undang-undang poligami. Tempat itu berada di samping situs web seperti mencari calon pengantin wanita dari luar negeri”.

“Saya bertemu wanita yang telah diperdagangkan dan dilacurkan. Aku muak dengan ini. Ada wanita Muslim di seluruh dunia yang memerangi ini, sebagian berisiko besar terhadap diri mereka sendiri. ”

Gina Khan, dari organisasi ‘Satu Hukum Untuk Semua’, mengatakan kepada surat kabar bahwa situs tersebut “menjijikkan.”

“Ini adalah praktik abad pertengahan bagi pria Muslim yang ingin melakukan perzinahan dan mereka menggunakan agama. Ini adalah praktik yang kasar,” kata Khan.

“Ini berdampak pada ratusan wanita Inggris dan hal itu diabaikan oleh negara ini. Anda bisa bertaruh bahwa mereka adalah wanita yang rentan. Ada banyak wanita yang pernah saya temui yang tidak setuju dengan cara ini. ”

Chaiwala mengatakan bahwa situsnya tidak melanggar hukum, dan mengklaim bahwa hal itu “menguntungkan perempuan.” (Hsg)




Loading Facebook Comments ...