Search

220 Penerbangan Dibatalkan Akibat Pilot Jerman Tolak Ikut Deportasi Pencari Suaka

imigran

Jerman, reportasenews.com – Pilot Jerman menolak mengemudikan pesawatnya yang dipakai untuk mendeportasi pencari suaka yang ditolak pada tahun 2017, kejadian ini membuahkan pembatalan lebih dari 220 penerbangan.

Sebuah permintaan kebebasan informasi mengungkapkan bahwa sekitar 222 penerbangan yang dijadwalkan untuk memulangkan pencari suaka yang dipulangkan kembali ke negara asal mereka terpaksa dibatalkan selama tahun 2017.

Deutsche Welle melaporkan bahwa 140 penerbangan yang dibatalkan akan lepas landas dari Bandara Frankfurt, yang merupakan airport terbesar di negara ini. Bandara Dusseldorf, di mana kelompok aktivis secara teratur melakukan demonstrasi menentang deportasi telah membuahkan 40 penerbangan dibatalkan.

Menurut Lufthansa, bagaimanapun, stafnya memandang mereka yang di deportasi sebagai penumpang biasa, pembatalan penerbangan dilakukan “berdasarkan kasus per kasus” dan hanya karena “alasan keamanan”.

“Keputusan untuk tidak membawa penumpang pada akhirnya dibuat oleh pilot berdasarkan kasus per kasus. Jika dia mendapat kesan bahwa keselamatan penerbangan dapat terpengaruh, dia harus menolak untuk mengangkut penumpang,” juru bicara Michael Lamberty dikutip oleh Westdeutsche Allgeimeine Zeitung mengatakan.

“Jika petugas keamanan di bandara memiliki beberapa informasi sebelumnya yang mengindikasikan bahwa sebuah situasi bisa meningkat saat deportasi, mereka dapat memutuskan terlebih dahulu untuk tidak membawa penumpang.”

Meskipun terjadi peningkatan deportasi baru-baru ini, Jerman tetap merupakan negara tujuan paling populer di Uni Eropa untuk pengungsi dan migran. Pada tahun 2017, Jerman memproses lebih banyak aplikasi suaka daripada gabungan negara-negara Uni Eropa lainnya.

Statistik terbaru dari kantor imigrasi tersebut mengungkapkan bahwa Jerman telah menerima hampir 170.000 pencari suaka tahun ini. Negara ini juga telah menolak sekitar 210.000 imigran, namun hampir setengah dari keputusan tersebut telah diajukan dan sekitar 25 persen di antaranya telah dibatalkan.

Untuk mengurangi jumlah banding dan mempercepat deportasi, Kementerian Dalam Negeri Jerman telah mulai menawarkan uang kepada pencari suaka yang ditolak sampai senilai € 3.000 (US $ 3.550) untuk kembali ke negara asalnya.

Program baru ini, dijuluki ‘Negaramu. Masa depanmu. Sekarang! ‘Menjanjikan pembayaran yang royal kepada mereka yang memutuskan untuk kembali dengan sukarela. Keluarga imigran yang ditolak dan memenuhi syarat akan dibayar sekitar € 3.000, dan untuk imigran individu sampai € 1.000. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...