Search

Alibaba Masuk ke Pasar Australia

Jack Ma dan Alibaba/ Ventures Africa
Jack Ma dan Alibaba/ Ventures Africa

Australia reportasenews.com: Alibaba tidak terbendung masuk membuka operasinya dipasar Australia. Kehadirannya disambut pengecer lokal disana dengan kecemasan. Dengan dibukanya kantor mereka disana, maka wilayah Australia dan New Zealand akan mudah dipegang ditangan.

Pendiri Alibaba Group dan ketua eksekutif, Jack Ma, mengatakan didepan undangan 300 pebisnis dan elit politik lokal pada saat peluncuran “Australia Alibaba” menyebutkan Australia adalah negara yang bersih dan akan menjadi “tambang emas” nya.

“Saya benar-benar mengagumi Australia dan Selandia Baru untuk melindungi lingkungan,” katanya. “Ini adalah aset yang paling unik.”

Dia mengatakan lingkungan China telah menderita dalam beberapa dekade terakhir. “Melalui kurangnya pengalaman, kita punya lingkungan yang tercemar mengerikan dan banyak hal yang kita harus impor.”

Direktur eksekutif dari Asosiasi Pengecer Australia, Russell Zimmerman, mengatakan peluncuran ABC Alibaba akan semakin menambah tekanan pada kemampuan pengecer Australia ‘untuk bersaing.

“Mereka melakukannya sulit karena hal-hal seperti tarif penalti, yang selalu akan menjadi masalah, sementara kita membayar mereka tarif penalti dan sementara pengecer sudah mendapatkan untuk bersaing dengan pengecer di luar negeri yang mengirimkan produk secara langsung,” kata Zimmerman.

Ma, mantan guru bahasa Inggris dari Hangzhou, China, menggunakan pidatonya peluncuran untuk mendorong bisnis Australia dan Selandia Baru untuk mencari pertumbuhan di luar negeri.

Ma membuat rincian kenaikan Alibaba 18 tahun yang lalu dari 18 orang di apartemennya, sampai menjelma menjadi raksasa e-commerce global dengan ratusan juta pelanggan dan penjualan tahunan kotor yang mencapai US $ 560 milyar pada 2016. Forbes memperkirakan kekayaan Ma sekitar $ 37 miliar.

Perusahaan ini adalah pasar online, seperti eBay, tetapi pada skala yang jauh lebih besar. Ma mengatakan China punya kesempatan besar, karena ekonomi yang pindah dari mengekspor, ke mengimpor, dengan kelas menengah diperkirakan akan membengkak dekat dengan 500 juta dalam 15 tahun ke depan.

“Konsumsi domestik akan sangat besar,” katanya. “Kami membutuhkan produk dan layanan berkualitas tinggi bahwa China tidak akan mampu memasok sendiri.”

Sejauh ini ada lebih dari 1.300 merek Australia dan 400 merek Selandia Baru pada Alibaba platform, banyak yang memasuki China untuk pertama kalinya melalui bisnisnya.

Alibaba Group juga menandatangani nota kesepahaman dengan Australia Post untuk memperkuat peluang perdagangan dan mengumumkan program beasiswa $ 26 juta di University of Newcastle.

Peluncuran Sabtu dihadiri oleh Menteri Perindustrian federal, Arthur Sinodinos, Perdana Menteri Victoria, Daniel Andrews, Menteri Selandia Baru ekonomi pembangunan, Simon Bridges, dan Duta Besar China untuk Australia, Cheng Jingye. (HSG)




Loading Facebook Comments ...