Search

AS Pertimbangkan Jatuh Sanksi ke Myanmar Atas Krisis Rohingya

rohingya

Amerika, reportasenews.com – Amerika Serikat tampaknya akan mempertimbangkan jatuhnya sanksi terhadap otoritas Myanmar karena “kekerasan dan pelecehan traumatis” kepada muslim Rohingya di negara Rakhine yang bergolak.

Washington mungkin menggunakan undang-undang hak asasi manusia untuk mentargetkan pemimpin atau kelompok yang terlibat dalam kekerasan di negara bagian barat tersebut, kata Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan.

“Kami mengungkapkan keprihatinan kami yang paling serius dengan kejadian kekerasan baru-baru ini di negara bagian Rakhine, kekerasan traumatis yang dilakukan atas Rohingya dan komunitas lainnya telah dialami,” kata pernyataan tersebut.

“Adalah penting bahwa setiap individu atau entitas yang bertanggung jawab atas kekejaman, termasuk aktor dan warga negara non-negara, bertanggung jawab.”

Sejak 25 Agustus, tentara Myanmar melakukan kampanye militer yang brutal di Rakhine membasmi etnis Rohingya.

Lebih dari 600.000 orang Rohingya telah meninggalkan negara tersebut, sebagian besar tiba di Bangladesh dengan berjalan kaki atau dengan kapal, dengan kawalan lembaga bantuan asing yang berjuang untuk mengatasi arus masuk.

“Kami mengeksplorasi mekanisme akuntabilitas yang tersedia berdasarkan undang-undang AS, termasuk sanksi yang ditargetkan Global Magnitsky,” kata Heather Nauert, juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Berdasarkan Undang-Undang Akuntabilitas Intelijen Global Magnitsky, presiden dapat memblokir atau mencabut visa individu dan entitas asing tertentu atau mengenakan sanksi properti terhadap mereka.

PBB mengatakan 14.000 anak-anak Rohingya mungkin meninggal karena kekurangan gizi
AS juga mengumumkan bahwa mereka menarik bantuan militer ke perwira dan unit Myanmar yang beroperasi di Rakhine utara.

Pekan lalu, Sekretaris Negara Rex Tillerson mengatakan bahwa AS memegang kepemimpinan militer Myanmar yang bertanggung jawab atas tindakan kerasnya terhadap Rohingya.

PBB menggambarkan Rohingya sebagai orang yang paling teraniaya di dunia.

Kelompok minoritas telah bertahun-tahun mengalami diskriminasi dan telah ditolak kewarganegaraannya di Myanmar sejak tahun 1982.

Dalam pernyataan Senin, AS mendesak kembalinya yang aman dan sukarela dari orang-orang yang telah melarikan diri atau telah dipindahkan ke Rakhine, dan juga sebuah “jalur kewarganegaraan yang kredibel”. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...