Search

Bintang Pop Animasi Digital “Hatsune Miku” Memiliki Dampak Besar Pada Musik

Hatsune Miku animasi digital menjadi popstar industri musik
Hatsune Miku animasi digital menjadi popstar industri musik

Jepang, reportasenews.com – Penyanyi bernama Hatsune Miku merayakan usianya 10 tahun dan dirayakan dengan meriah oleh fansnya di Jepang.

Tapi jangan salah menyangka dia seorang manusia. Bukan! dia bukan manusia.

Hatsune Miku adalah penyanyi animasi hasil olah digital tercanggih dengan bentuk perempuan muda yang centil bersuara unik dengan rambut tergerai panjang. Dan ini anehnya, di Jepang fansnya sangat banyak tergila-gila dengan dia.

Penyanyi berambut aqua ini adalah avatar animasi paling terkenal untuk perangkat lunak synthesizer bernama Vocaloid, Crypton Future Media, sebuah program yang dikembangkan oleh Yamaha Music yang menghasilkan vokal mirip manusia melalui komputer.

Dia memulai debutnya pada 31 Agustus 2007, mengubah perangkat lunak yang telah terjual beberapa unit sejak mendarat ditoko pada tahun 2003 menjadi sebuah fenomena yang ajaib.
Pada dekade ini, dia telah menjadi salah satu ikon animasi yang paling berpengaruh pada industri musik terpenting di Jepang.

Namun, Miku secara umum mendapat perhatian di luar negeri sebagai salah satu ikon pilar abad ini dengan sebutan sebagai hasil “perilaku aneh publik Jepang”.

Laporan berita tentang konser yang dibintanginya – dalam bentuk hologram – disiarkan di acara berita AS dan bahkan penampilannya di “The Tonight Show” pada tahun 2014 diacara host David Letterman yang membahas tentang pertunjukan itu.

Munculnya musik Vocaloid melalui Miku menandai dimulainya jaman ketika seorang seniman bisa melakukan segalanya dari komputer. Dunia baru yang berani ini diisyaratkan beberapa bulan sebelum Miku tiba, dengan terobosan trio parfum dari elektro-pop ke mainstream J-pop.

Suara kelompok tersebut, dengan vokal yang dibungkus Auto-tune, diciptakan oleh Yasutaka Nakata, seorang produser yang mengelola semuanya dari studio rumahnya. Vocaloid memberi kekuatan itu kepada siapa saja yang mampu membeli perangkat lunak tersebut, sementara situs berbagi video memberi mereka sebuah platform untuk membagikan ciptaan mereka.

Miku dan Vocaloid tetap sangat populer di Jepang, dan di luar negeri dia juga sering bermunculan. Sejauh ini, artis elektronik Laurel Halo dan rapper Big Boi telah memanfaatkan suara komputernya dalam lagu. Bulan Februari ini, Bandcamp daily Timcamp Mariana melaporkan pada sebuah scene musik Vocaloid yang sedang berkembang yang terjadi terutama di luar negeri tempat ia diciptakan.

Salah satu warisan terbesar Miku, dia menghasilkan satu lapis generasi seniman musik baru yang pengenalan musiknya lewat Vocaloid. Dan dari sini munculah fans baru didunia nyata.

Mereka termasuk artis pop bersandar EDM Reol dan penyanyi-penulis lagu Kenshi Yonezu. Yang terakhir mulai menulis musik menggunakan perangkat lunak Vocaloid di tahun 2009 dengan nama Hachi, namun dalam beberapa tahun terakhir telah dikenal lagu yang menampilkan suaranya sendiri. Dengan tepat, ia membuat lagu tema untuk seri konser tiga hari Miku yang akan datang, Magical Mirai, di Chiba’s Makuhari Messe, yang dimulai pada 1 September. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...