Search

Bitcoin Dikatakan ‘Tidak Islami’ Oleh Ulama Turki

ATM Bitcoin sudah banyak tersedia dimana-mana/ ist
ATM Bitcoin sudah banyak tersedia dimana-mana/ ist

Turki, reportasenews.com – Karena nilai Bitcoin meningkat, otoritas keagamaan tertinggi di Turki telah menyatakan bahwa membeli dan menjual mata uang digital ini bertentangan dengan kaidah agama Islam karena tidak adanya peraturan jelas, dan bitcoin punya hubungan yang erat dengan aktivitas kriminal, demikian laporan media lokal.

Setelah sebuah pertemuan pada hari Jumat, Direktorat Urusan Agama Turki, yang juga dikenal sebagai Diyanet, mengeluarkan sebuah pernyataan resmi yang menasihati orang-orang Turki untuk tidak berinvestasi dalam uang kripto online seperti Bitcoin dan Ethereum.

“Pembelian dan penjualan mata uang digital tidak sesuai menurut agama pada saat ini karena mereka terbuka terhadap spekulasi dalam hal nilai, dan mereka dapat dengan mudah digunakan terutama dalam kegiatan ilegal seperti pencucian uang. Mereka juga jauh dari audit dan pengawasan negara,” demikian pernyataan Diyanet, seperti dikutip dari Hurriyet Daily News.

Pernyataan Diyanet muncul saat nilai satu Bitcoin melonjak hingga $ 10.000 untuk pertama kalinya pada hari Selasa, naik dari $ 7.979 minggu lalu. Sementara berita tersebut telah menarik minat investor, beberapa pakar keuangan telah memperingatkan bahwa mata uang tersebut mungkin sangat tidak stabil.

Pada bulan September, peraih Nobel dan ekonom Robert Shiller mengatakan Bitcoin adalah “contoh terbaik dari efek gelembung” yang pada akhirnya akan meledak.

Tidak seperti sistem pembayaran online lainnya, cryptocurrencies seperti Bitcoin tidak harus dikaitkan dengan akun bernama tertentu, dalam teori membuatnya tidak dapat dilacak.

Hal ini membuat mereka ideal untuk penjahat, yang paling terkenal adalah pasar obat online Silk Road, yang digrebek oleh pihak berwenang AS pada tahun 2013.

Meskipun mungkin melacak kekurangan Bitcoins yang terlibat dalam transaksi tertentu, mereka memiliki opsi untuk disembunyikan dan dapat mencuci kripto-kardiak mereka. dengan menjalankannya melalui ‘tumbler’, yakni mengacaukan jejak dengan mencampur adukkan transaksi.

Meskipun Diyanet mungkin telah menyatakan bahwa Bitcoin tidak pantas dilihat dari sudut pandang agama, ketertarikan terhadap kripto-kurrensi terus berkembang di Turki.
Sebuah pertukaran Lira-Bitcoin Turki, BTCTurk, telah didirikan, dan ada ATM Bitcoin di dekat Bandara Ataturk di Istanbul.

Pada bulan September, kompleks apartemen Miavita Beytepe di Ankara mengatakan akan menerima Bitcoin untuk pembelian rumah mewah, sementara pada awal November, presiden Bank Sentral Turki mengatakan bahwa organisasinya sedang menyelidiki Bitcoin dan mata uang kripto lainnya bersama-sama dengan pemerintah untuk melihat apakah mereka dapat “berkontribusi pada stabilitas keuangan.” (Hsg)




Loading Facebook Comments ...