Search

Cina- Singapura Tingkatkan Hubungan Militer Mereka

hubungan mesra

Cina, reportasenews.com – Hubungan mesra Singapura dan Cina kembali ditegaskan dalam hubungan militer. Tapi apakah hubungan ini akan berjalan mulus atau sekedar simbolis saja? Singapura selama ini lebih dikenal sebagai negara dibawah bayang Inggris dan sekutu AS.

Mentri Pertahanan Cina mengatakan bahwa kedua negara harus memanfaatkan kesempatan untuk memulai usaha baru dalam kerjasama.

Cina dan Singapura telah menegaskan kembali komitmen yang dibuat hampir tiga tahun lalu untuk meningkatkan kerja sama militer dalam sebuah langkah yang menurut pengamat merupakan pertanda meningkatkan kepercayaan antara kedua negara meski hanya sedikit simbolis.

Menteri Pertahanan Cina, Chang Wanquan dan rekannya dari Singapura, Ng Eng-hen, sepakat pada sebuah pertemuan di Beijing untuk terus bekerja sama untuk memperdalam hubungan pertahanan dan membangun rasa saling percaya di bawah “Konsensus Empat Titik” yang dicapai pada 14 November 2014.

“Kedua belah pihak harus menerapkan konsensus penting ini, memperkuat keuntungan bersama di bawah ‘Belt and Road Initiative’, dan memanfaatkan kesempatan untuk memulai usaha baru,” ujar Chang, yang juga seorang anggota dewan negara, mengatakan bahwa dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kementerian pertahanan Cina.

Dalam sebuah posting Facebook pada hari Jumat, Ng mengatakan kedua belah pihak juga akan berusaha untuk melakukan latihan militer lebih banyak.

“Kami ingin meningkatkan latihan bilateral antara angkatan laut dan tentara kita. Sebagai koordinator Asean-Cina dan Asean pada tahun depan [Singapura ingin] mempromosikan stabilitas dan kemajuan di kawasan ini, “katanya.

Pertemuan tersebut diadakan di sela kunjungan tiga hari Perdana Menteri Lee Hsien Loong ke Cina, yang berakhir pada hari Kamis. Lee bertemu dengan Presiden China Xi Jinping pada hari Rabu malam.

Terlepas dari komitmen bersama, Rajeev Ranjan Chaturvedy, rekan peneliti di Institute of South Asian Studies di National University of Singapore, mengatakan bahwa pengumuman tersebut sebagian besar bersifat simbolis.

“Secara ekonomi, Singapura dan Cina memiliki hubungan yang dekat, dan Singapura sangat antusias untuk berpartisipasi dalam ‘Belt and Road Initiative’ Cina, dan [proyek yang berkaitan dengan] pembangunan perkotaan, robotika dan jalan sutra digital, [namun] pada keamanan depan, Amerika Serikat, dan akan tetap menjadi mitra terkuat Singapura, “katan Chaturvedy.

Komentator militer Hong Kong Song Zhongping setuju bahwa penegasan kembali kemungkinan memiliki “kepentingan politik lebih banyak” daripada “aplikasi militer”.

“Kerjasama militer antara Cina dan Singapura hanya akan fokus pada masalah keamanan non-tradisional, seperti pemeliharaan perdamaian, penelitian dan penyelamatan maritim,” katanya.

“Singapura telah lama memiliki hubungan militer dengan Amerika Serikat, sementara Cina hanya mitra strategis.”

Sumber militer mengatakan kepada South China Morning Post pekan lalu bahwa Singapura mungkin menunda perjanjian pelatihan militer Starlight selama puluhan tahun dengan Taiwan, yang telah lama menjadi duri di pihak Beijing.

Komentar mereka muncul setelah Xinhua mengutip Lee saat mengatakan kepada Xi bahwa negara kecil tersebut menentang kemerdekaan Taiwan dan mendukung satu kebijakan “Satu Cina”.

Pakar militer yang berbasis di Shanghai Ni Lexiong mengatakan bahwa kekhawatiran Singapura atas kebijakan “Amerika First” Presiden Amerika Donald Trump dan hubungan pertahanan Cina yang lebih dekat dengan Malaysia juga merupakan alasan bagi negara kecil tersebut untuk “mengalihkan sebagian dari fokus strategisnya ke Beijing”.

“Singapura selalu sangat terampil saat berhadapan dengan kekuatan besar seperti AS dan Cina,” kata Ni. “Untuk mencegah Beijing tidak senang, [itu] harus menyesuaikan sebagian dari kebijakan diplomatik dan pertahanannya.”

Lee diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Amerika Serikat bulan depan untuk melakukan pembicaraan dengan Donald Trump. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...