Search

Delapan Pemuda Bersepeda Untuk Tunaikan Haji Dari London ke Mekah

Bersepeda dari London ke Mekah untuk ber Haji
Bersepeda dari London ke Mekah untuk ber Haji

Inggris, reportasenews.com – Delapan pemuda memulai perjalanan enam minggu yang menantang pada hari Jumat, bersepeda dari London untuk melakukan ibadah haji di Arab Saudi.

Para pembalap dari amal kemanusiaan Human Aid yang berbasis di Inggris juga berharap dapat mengumpulkan £ 1 juta untuk bantuan medis di Suriah. Mereka mengklaim memperjuangkan prinsip-prinsip Islam kembali ketradisi Muslim diabad silam untuk bepergian haji melalui jalan darat.

Perjalanan dimulai di East London dan rombongan tersebut pertama kali akan bersepeda ke New Haven dan akan naik feri ke Dieppe di Prancis. Dari sana, mereka akan bersepeda ke Paris dan kemudian akan melakukan perjalanan ke Swiss, Jerman, Austria, Liechtenstein dan memasuki Italia.

Di Venesia, kelompok tersebut akan naik feri ke Igoumenitsa di Yunani. Mereka akan berputar melalui Yunani dan naik pesawat ke laut menuju Alexandria. Mereka akan bersepeda ke Mesir dan pergi ke Hurghada dari mana mereka akan naik feri ke Yanbu di Arab Saudi.

Pada perjalanan terakhir mereka, mereka akan berangkat dari Yanbu ke Madinah. Penggemar akan bergabung dengan kelompok tersebut selama berbagai segmen perjalanan mereka, sementara beberapa pesepeda akan menyambut kelompok tersebut ke Arab Saudi.

Orang dapat menyumbangkan uang untuk “Haji Ride” dan uang yang diajukan kelompok tersebut akan digunakan untuk layanan darurat di Suriah. Human Aid dan beberapa organisasi lainnya di Inggris dan di Malaysia menyelenggarakan sebuah konvoi persatuan dan sejak bulan April mereka mengirim 80-85 ambulans ke Syria.

Dana yang dikumpulkan selama Haji Ride akan digunakan untuk mengisi ambulans ini dan memberi mereka peralatan yang mereka butuhkan. Abdul Wahid, pendiri Haji Ride membuat proyek tersebut saat dia masuk Islam 11 tahun yang lalu.

“Orang bilang Anda harus mengubah segalanya tentang Anda saat Anda menjadi Muslim. Aku punya banyak waktu untuk memikirkan bagaimana aku bisa menggabungkan hidupku. Saya pikir saya suka bersepeda dan saya ingin pergi ke haji, jadi kenapa kita tidak kembali cara lama untuk melakukan perjalanan?” Wahid mengatakan kepada Al Arabiya.

Menurut Wahid, mereka mencoba untuk memakai cara haji yang dilakukan nenek moyang mereka dan untuk mengatasi kesulitan dalam perjalanan dan meningkatkan kesadaran akan amal. Wahid bergabung dengan naik sepeda London ke Paris pada tahun 2015 yang membuatnya menyadari bahwa bentuk bersepeda London ke Madinah memang mungkin terjadi.

Dia mengeluarkan rencana lamanya dan mulai menyusun dan mengubah sketsa menjadi rencana proyek. Kedelapan orang yang bertiga adalah orang Inggris Bengali, empat orang Inggris Pakistan dan satu dari Inggris.

“Semangat haji telah hilang. Orang biasa bepergian setengah tahun atau setahun untuk pergi haji. Beberapa orang pasti telah pergi selama dua tahun sekaligus. Ini adalah perjalanan spiritual dan ini adalah kesempatan bagi kita untuk melihat orang yang berbeda. Kita akan berbicara dengan orang-orang dan mendidik mereka tentang tujuan kita, “katanya.

Tak satu pun dari rombongan ini atlet profesional, dan rombongan akan bersepeda sepanjang hari lalu akan beristirahat di malam hari.

Pembalap lain, Dobbir Uddin, adalah seorang teknisi laboratorium yang berasal dari Bangladesh yang lahir dan dibesarkan di London dan melakukan ibadah haji untuk pertama kalinya. Dia yakin tantangan utama bagi pengendara akan menjadi medan karena mereka akan bersepeda melalui Pegunungan Alpen dan melalui pegunungan di wilayah Arab.

“Mendaki gunung akan memakan waktu. Yunani dan seterusnya panas akan menjadi tantangan karena kita belum memiliki pelatihan memadai. Panas akan menjadi tantangan dan akan sangat kering dan kering, “katanya.

“Saya melihat ke depan untuk persaudaraan dan ikatan yang diharapkan akan berkembang di antara kita. Sejak awal haji, orang-orang telah melakukan perjalanan berhari-hari dan berbulan-bulan untuk pergi ke haji. Kini, orang melakukan ibadah haji, dalam beberapa hari saja. Kami mencoba untuk meninjau kembali tradisi tersebut dan tetap menghidupkan semangat atau esensi haji, “kata Uddin.

Menurutnya, anggota keluarganya sebelumnya skeptis terhadap rencananya tapi sekarang mendukung. Sepanjang jalan dimana kelompok akan menginap, mereka berharap mendapat perhatian dari media. Mereka akan memiliki tim Human Aid yang akan memberi mereka dukungan promosi.

Saifullah Nasser seorang Imam yang berbasis di Northampton juga sedang dalam perjalanan haji. “Fakta bahwa itu unik adalah apa yang membuat mereka menonjol. Orang-orang dari Rusia dan Cina telah bersepeda untuk naik haji di masa lalu. Kami semua penggemar bersepeda, tapi tidak ada atlet profesional diantara kami,” kata Nasser. (Hsg/ Al Arabiya)




Loading Facebook Comments ...