Search

Digital Intelligence Tantangan Kepala BIN Budi Gunawan

Praktisi Media dan Komunikasi Despen Ompusunggu
Praktisi Media dan Komunikasi Despen Ompusunggu

JAKARTA – RN.CON, Digital Intelligence (intelijen digital) merupakan tantangan bagi Badan Intelijen Negara (BIN) di bawah kepemimpinan Komjen Budi Gunawan, mengingat berbagai bentuk kejahatan modern yang mengancam eksistensi manusia dan negara, berbasis kegiatan digital.

“BIN harus punya kemampuan analisa akurat dan relevan, terhadap arus informasi yang begitu cepat laksana supesonik. Kejahatan hingga perang pun sudah merambah dunia cyber, tapi nyata,” kata Praktisi Media dan Komunikasi Despen Ompusunggu. Jumat (2/9) di Jakarta.

Menurut Despen, aneka bentuk kejahatan baik berskala lokal dan global atau trans nasional, yang tidak mengenal batas dan waktu, kini bertransformasi menggunakan teknologi media baru atau digital, sebagai infrastruktur kejahatan dengan dukungan software(perangkat lunak) dan hardware (perangkat keras) yang amat canggih.

Bahkan kelompok teroris, perbankan hingga profiling terhadap orang dan perusahaan, melakukan aksinya dengan dukungan digital.

Kejahatan konvensional memang tidak boleh diabaikan, namun dengan memperkuat basis digital intelligence, BIN akan lebih responsif dan mampu melakukan antisipasi dan memprediksi kejahatan yang bakal mengancam eksistensi negara, baik dari dalam maupun luar negeri.

Berdasarkan kehandalan intelijen digital, BIN juga diharapkan mampu memberikan laporan analisa secara berkala atau briefing intelligence yang tepat dan akurat, kepada Presiden Jokowi, agar bisa digunakan sebagai basis mengambil kebijakan.

Politisi Partai NasDem ini juga berpendapat bahwa BIN harus berfungsi secara modern dan efektif mendeliver informasi penting yang bersifat akurat dan rahasia kepada Presiden sebagai user.

Di samping itu, BIN harus mampu menjadi filter, mata dan telinga Presiden Jokowi serta tegak lurus bagi kepentingan negara, termasuk keterlibatan BIN dalam melakukan profiling hingga background check bagi calon pejabat negara.

“Jangan lagi BIN justru mendapat laporan setelah kejadian, kan aneh. Nah, untuk membangun digital intelligence, tentu saja dibutuhkan perangkat teknologi termutakhir, dan tidak boleh kalah dengan alat-alat canggih yang dimiliki penjahat, sehingga ketersediaan dana tidak boleh jadi alasa bagi ketidakmampuan BIN membangun intelijen berbasis digital,” tandas Despen Ompusunggu. (Tanjung)




Loading Facebook Comments ...