Search

Dimasa Depan, Tarif Pesawat Akan Berdasarkan Kebiasaan Travelling Anda

tiket pesawat

Amerika, reportasenews.com – Sudah menjadi rahasia umum bahwa penumpang membayar harga yang berbeda untuk tempat duduk mereka. Seseorang yang sudah lama bersiap membeli diawal kemungkinan akan membayar tiket pesawat yang berbeda daripada penumpang yang membeli tiket mereka pada saat terakhir, sementara mereka yang memasang alert penerbangan memiliki peluang bagus untuk mencetak kesepakatan.

Namun menurut satu perusahaan perangkat lunak, maskapai penerbangan mungkin segera mulai menagih harga tiket penumpang berbeda berdasarkan siapa mereka.

Perusahaan perangkat lunak manajemen pendapatan PROS – yang bekerja dengan lebih dari 80 maskapai internasional – mengatakan bahwa perusahaan penerbangan sudah mulai menerapkan struktur “harga dinamis” di situs web mereka.

“2018 akan menjadi tahun yang sangat fenomenal dalam hal daya tarik,” John McBride, direktur manajemen produk untuk PROS, mengatakan kepada Travel Weekly.

“Berdasarkan backlog proyek kami, akan ada segelintir operator besar yang bergerak menuju harga tiket dengan harga dinamis.”

Dinamis atau “lonjakan” harga adalah strategi ekonomi di mana harga perusahaan berdasarkan permintaan (bayangkan taksi Uber lebih banyak dipakai dalam hujan atau pada jam sibuk).

Dan meskipun maskapai penerbangan telah menerapkan jenis tarif ini – misalnya, membuat penerbangan di sekitar liburan lebih mahal – dengan menggunakan teknologi baru, mereka dapat menyesuaikan tarif dengan penumpang tertentu.

Situs web penerbangan akan dapat mengidentifikasi pelanggan dengan alamat IP dan data mereka untuk riwayat terbang mereka. Sistem pengelolaan pendapatan kemudian akan menciptakan ongkos khusus seseorang berdasarkan kriteria seperti status loyalitas atau pelancong bisnis / liburan.

Pelanggan setia dan pelancong mungkin akan membayar lebih murah, sementara mereka yang bersedia membayar lebih – seperti pelancong bisnis dengan kartu kredit perusahaan – kemungkinan akan kena harga lebih tinggi.

Namun, sebelum perusahaan penerbangan menerapkan versi “murni” dari harga dinamis, lapor Travel Weekly, mereka harus beralih dari sistem distribusi warisan yang diberlakukan setelah deregulasi 1978.

Harga maskapai penerbangan memiliki sejumlah kelas tarif terbatas, masing-masing dengan harga dan batasan harga masing-masing. Airlines memutar kelas tarif yang tersedia melalui siklus penjualan mereka. Sementara pelanggan saat ini mungkin percaya bahwa tarif mereka spesial, mereka benar-benar jatuh ke dalam kelas tarif tertentu.

Jika perusahaan penerbangan beralih ke harga dinamis, setiap pelanggan di pesawat bisa, secara teoritis, membayar harga yang sama sekali berbeda. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...