Search

Huawei Mampu Capai 20 Gbps Dalam Uji Konektivitas Ganda 5G

Huawei-5G

Cina, reportasenews.com – Dengan menggunakan teknologi dual-connectivity yang menghubungkan base station 3.5GHz dan base station 28GHz bersama-sama, Huawei dan LG U + mengatakan bahwa mereka memperoleh tingkat downlink sekitar 20 Gbps.

Huawei telah mengumumkan selesainya verifikasi teknologi dual-konektivitas selama uji coba 5G dengan telkom Korea LG U + di Seoul, yang menyediakan kecepatan downlink 20 Gbps secara bersamaan dengan menghubungkan dua base station 5G. Ini artinya, kecepatan interet “level dewa” sukses mereka jalankan.

Uji coba tersebut dilakukan dengan menggunakan base station 3.5GHz dan base station 28GHz pada basis uji LG U + di ibukota Korea, dengan Huawei mengatakan bahwa solusi dual-konektivitas juga dapat digunakan untuk menghubungkan base station 4G dan 5G.

“Konektivitas ganda adalah teknik yang memungkinkan beberapa stasiun induk mentransmisikan data secara bersamaan atau bergantian ke pengguna sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan pengguna lain dengan lancar saat berpindah antar stasiun pangkalan,” Huawei menjelaskan.

LG U + sebelumnya telah menguji teknologi di lingkungan laboratorium antara dua base station 4G.

“Kali ini, LG U + dan Huawei berhasil menyelesaikan verifikasi antara base station 5G, dan juga membuat fondasi untuk konektivitas dual-4G 4G-5G di jaringan heterogen 4G-5G,” tambah Huawei.

Direktur pengelola strategi LG U + 5G Kim Dae Hee mengatakan bahwa telco sekarang akan mengembangkan teknologi berbasis dual-connectivity, dengan carrier tersebut untuk terus bekerja sama dengan Huawei dalam “kerjasama teknis dan verifikasi 5G”.

Huawei juga telah berkolaborasi dengan Intel dalam penelitian 5G, bulan lalu mengumumkan bahwa mereka akan bermitra dengan 5G New Radio (5G NR) untuk pengembangan pengembangan interoperabilitas berdasarkan standar 3GPP.

Untuk uji coba interoperabilitas, perusahaan akan menggunakan prototipe base station 5G berbasis Huawei dan platform uji coba mobile 5G generasi kelima Intel untuk menguji 5G NR di seluruh spektrum sub-6GHz – termasuk pita C antara 4GHz dan 8GHz – dan yang lebih tinggi -range milimeter-wave (mmWave) spektrum band.

Presiden Huawei’s 5G Product Line Yang Chaobin mengatakan bahwa perusahaan jaringan tersebut telah menguji teknologi 5G C-Band, mmWave, dan downlink-and-uplink di Beijing.

Huawei sebelumnya juga pernah bekerja sama dengan Intel dalam memberikan solusi virtualisasi fungsi awan dan jaringan (NFV) untuk memungkinkan telkom meningkat sementara meletakkan fondasi untuk 5G.

Ini juga telah menguji coba 5G dengan operator di seluruh dunia, pada bulan Januari mencapai kecepatan sekitar 35Gbps dengan telek Singapura StarHub dan M1.

Uji coba StarHub dilakukan dengan menggunakan 2GHz pada e-band – yang berada di antara frekuensi 60GHz dan 90GHz – menggunakan tiga lapisan e-band, serta 64 Quadrature Amplitude Modulation (QAM).

Uji laboratorium M1 dilakukan di pusat operasi utama M1 di Jurong, dan memanfaatkan spektrum mmWave pada pita frekuensi 73GHz dan juga 4×4 MIMO; agregator pembawa uplink two-component carrier (2CC); Agregasi pembawa turunan triple-band 3CC; dan Modulasi Orde Tinggi 256 QAM.

Huawei, yang berencana untuk membantu mengimplementasikan jaringan 5G pada tahun 2020, juga mencapai kecepatan 35Gbps selama ujicoba 5G dengan penyedia telekomunikasi Australia Optus pada bulan November tahun lalu, yang juga dilakukan melalui pita frekuensi 7.2GHz mmWave menggunakan mekanisme pengkodean Kode Kutub. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...