Search

India Akan Mendeportasi Pengungsi Muslim Rohingya

Tentara Myanmar menendang muka penduduk desa Rohingya saat penggeledahan sebuah desa
Tentara Myanmar menendang muka penduduk desa Rohingya saat penggeledahan sebuah desa

India, reportasenews.com – “Bunuh kami, tapi jangan mengirim kami kembali ke Myanmar,” kata Sabber 29 tahun, seorang pengungsi Rohingya yang tinggal di India sejak tahun 2005.

Sabber, yang dikenal sebagai Kyaw Min di negara asalnya, telah terus-menerus mengalami ketakutan dideportasi sejak pemerintah India meminta pemerintah negara bagian untuk mengidentifikasi dan mendeportasi semua Muslim Rohingya yang menetap di India.

“Ini benar-benar salah, sangat tidak manusiawi,” kata Sabber, yang tinggal bersama anggota keluarga di sebuah gubuk di New Delhi.

“Masyarakat datang ke India untuk mencari perlindungan dari kekejaman yang terjadi di negara mereka sendiri. Bagaimana Anda bisa mengubahnya kembali ketika Anda tahu bahwa situasi di Myanmar sangat berbahaya bagi kita? ”

Pada bulan Januari, dia membentuk Inisiatif Hak Asasi Manusia Rohingya (RHRI), sebuah LSM, untuk menangani masalah penderitaan masyarakat tersebut dengan pemerintah India.

Kiren Rijiju, menteri luar negeri untuk urusan dalam negeri, mengatakan kepada Reuters: “Mereka semua adalah imigran ilegal. Mereka tidak memiliki dasar untuk tinggal di sini. Setiap imigran ilegal akan dideportasi. ”

Sekitar 16.500 Rohingya terdaftar di Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di New Delhi.

“Kami tidak bisa menghentikan mereka untuk mendaftar. Tapi kami tidak menandatangani kesepakatan dengan pengungsi,” kata Rijiju mengelak sebisanya.

Hal itu dibantah Human Rights Watch (HRW) yang mengatakan: “Sementara India bukan merupakan pihak ikut dalam Konvensi Pengungsi 1951 atau Protokol 1967, peraturan tersebut masih terikat oleh hukum internasional yang berlaku untuk tidak mengembalikan pengungsi secara paksa ke tempat di mana mereka menghadapi risiko penindasan yang serius. atau ancaman terhadap kehidupan atau kebebasan mereka. ”

Raghu Menon, manajer media dan advokasi di Amnesty International India, mengatakan, “Mengingat betapa berbahayanya situasi di Myanmar, mengirim mereka kembali melawan keinginan mereka bukan hanya pelanggaran hukum internasional namun juga secara moral patut dipertanyakan.”

HRW menyoroti tajam keputusan pemerintah India untuk mendeportasi minoritas. “Pihak berwenang India harus mematuhi kewajiban hukum internasional India dan tidak secara paksa mengembalikan Rohingya ke Birma tanpa terlebih dahulu menilai klaim mereka sebagai pengungsi,” kata Meenakshi Ganguly, direktur HRW di Asia Selatan.

Meskipun tidak menjadi penandatangan Konvensi Pengungsi tahun 1951, India memiliki tradisi sehat untuk memberikan suaka kepada minoritas yang teraniaya, termasuk orang Tibet, Afghanistan, etnis Kachin dari Myanmar, Chakma Buddha dari Bangladesh, dan orang Tamil dari Sri Lanka. Tapi untuk muslim Rohingya tampaknya India berbeda sikap.

* Video penyiksaan warga desa Rohingya oleh aparat Burma, mohon bijaksana melihatnya

MP Shashi Tharoor, seorang pemimpin terkemuka dari Partai Kongres, men-tweet: “Terkejut dengan keputusan Pemerintah untuk mendeportasi pengungsi Rohingya. Tradisi kemanusiaan kuno dikorbankan murni karena Rohingya adalah Muslim? ”

Namun pemerintah India mengatakan deportasi adalah karena alasan keamanan. Majalah Week mengutip seorang pejabat Kementerian Dalam Negeri yang mengatakan: “Migran ilegal lebih rentan untuk direkrut oleh organisasi teroris.”

Dr. Nafees Ahmad, asisten profesor di Fakultas Ilmu Hukum di Universitas Asia Selatan (SAU), mengatakan kepada Arab News bahwa argumen semacam itu tidak konstitusional.

“Perlindungan konstitusional atas hak hidup dan kebebasan pribadi juga tersedia bagi orang-orang yang bukan warga negara India. Tidak ada yang bisa diusir dengan paksa dan diusir, ” katanya.

Diperkirakan 40.000 Muslim Rohingya tinggal di berbagai kota di India utara. Mereka datang dari Bangladesh setelah melarikan diri dari Myanmar.

Sabber mengatakan ratusan orang Rohingya mendekam di penjara di Kolkata dan Tripura setelah tertangkap melintasi perbatasan India-Bangladesh. Dia telah meminta pemerintah India untuk membebaskan mereka.

Sementara itu, dia berencana untuk membeli kambing untuk disembelih untuk Idul Adha pada hari Sabtu dan mengadakan pesta untuk komunitasnya, karena “dalam hidup kita hampir tidak ada saat kenikmatan. Ini adalah perjuangan terus-menerus.” (Hsg)




Loading Facebook Comments ...