Search

Jempol Prajurit Terracotta Dicuri Membuat Berang Netizen Cina

patung cina

Cina, reportasenews.com – Seorang pencuri tertangkap basah iseng mematahkan ibu jari dari patung kuno prajurit Terracota. Perbuatan mencuri ini mengundang gelombang kemarahan netizen Cina.

Pencurian ibu jari patung Terracotta Warrior kuno yang dipamerkan di AS memicu gelombang kritik di media sosial Cina, menyusul seruan Cina untuk “menghukum keras” pencuri tersebut.

Michael Rohana, 24, telah ditangkap karena pencurian tersebut setelah acara Natal di Institut Franklin di Pennsylvania di mana 10 patung Terracota berharga itu dipajang.

Menurut sebuah surat perintah penangkapan oleh seorang agen FBI, Rohana menyelinap ke pameran tertutup tersebut dan mencuri ibu jari patung yang bernilai US $ 4,5 juta.

Rohana mematahkan jempol kiri patung itu dan mengantonginya sebelum meninggalkan acara bersama teman-temannya.

Museum tersebut melihat jempol patung patah beberapa minggu kemudian pada tanggal 8 Januari. Agen FBI melacak Rohana ke rumahnya di Bear, Delaware, di mana pemuda tersebut mengaku telah menyimpang ibu jari patung di laci meja.

Dia ditangkap karena pencurian sebuah karya seni besar dari sebuah museum, menyembunyikan sebuah karya seni yang dicuri, dan transportasi barang curian antarkota, namun dibebaskan dengan uang jaminan sebesar US $ 15.000, menurut dokumen pengadilan.

Patung prajurit Terracota dibuat sekitar tahun 209 SM untuk menjaga makam kaisar pertama. Batalyon Terracotta yang berkekuatan 8.000 patung adalah salah satu penemuan arkeologi Cina yang paling penting, dan dianggap sebagai simbol kecanggihan artistik dan militer Cina kuno.

Sebuah objek wisata utama di Xian, ibu kota provinsi utara Shaanxi, telah menjadi situs Terracota warisan dunia UNESCO sejak tahun 1987.

“Kami meminta pihak AS untuk menghukum keras orang yang melakukan tindakan vandalisme dan pencurian warisan budaya umat manusia,” kata direktur Pusat Pertukaran Budaya Budaya Shaanxi kepada Beijing Youth Daily Sunday.

Dua ahli akan dikirim ke AS untuk membantu perbaikan, kata direktur tersebut, menambahkan bahwa mereka telah memulai proses untuk menuntut kompensasi atas kerusakan tersebut.

Berita tentang kerusakan tersebut memicu kecaman keras di media sosial Cina, dengan banyak komentar bernuansa nasionalistik.

“Jika mereka tidak mengerti bahwa patung kita sangat berharga mengapa kita mau saja meminjamkannya ke AS?” tanya yang lain.

Tapi beberapa orang lebih berhati-hati dalam ketidaksetujuan mereka, mengingat warisan budaya Cina banyak mengalami kehancuran.

“Siapa yang bertanggung jawab atas semua peninggalan budaya yang hancur dalam Revolusi Kebudayaan?” seorang pengguna menulis, mengacu pada masa hiruk pikuk di tahun 1960 an dan 1970 an ketika banyak artefak yang telah dirusak atau dihancurkan saat Cina mencoba melepaskan diri dari pengaruh budaya tradisional. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...