Search

Jendral Min Aung Hlaing: Ekstrimis Rohingya Membangun Kubu Perlawanan

Jenderal Min Aung Hlaing panglima tertinggi junta Militer Myanmar/ FB Jenderal Min Aung Hlaing
Jenderal Min Aung Hlaing panglima tertinggi junta Militer Myanmar/ FB Jenderal Min Aung Hlaing

Myanmar, reportasenews.com – Jenderal Min Aung Hlaing mengatakan bahwa Rohingya “tidak akan pernah menjelma menjadi kelompok etnis”, dan menuduh “ekstrimis” mencoba membentuk sebuah benteng perlawanan di negara bagian Rakhine utara.

Jenderal Min Aung Hlaing adalah tokoh militer tertinggi junta militer di Myanmar. Dia disebut sebagai figur militer yang keras dan tidak segan memakai aksi brutal untuk menjalankan kepentingan di Myanmar termasuk Rohingya.

Kekekerasan atas Rohingya dapat selesai dengan cepat apabila Jenderal Min Aung Hlaing memutuskan untuk berhenti seketika. Namun kenyataannya, dia tidak juga mau menghentikan itu. Sedangkan Aung San Suu Kyi berada dibawa kekuasaan Jenderal Min Aung Hlaing dan akan menurut dengan apa yang digariskan oleh junta militer.

Pasukannya dituduh menargetkan warga sipil dalam serangan di sana, memaksa Rohingya untuk melarikan diri.

Myanmar menyangkal hal ini, dan mengatakan bahwa pihaknya menanggapi serangan militan yang mematikan.

PBB telah memperingatkan bahwa serangan terhadap Rohingya – yang sebagian besar adalah Muslim, sementara Myanmar adalah 90% Buddhis – dapat menyebabkan pembersihan etnis.

Pada hari Sabtu Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan bahwa pemimpin de facto negara itu Aung San Suu Kyi memiliki “kesempatan terakhir” untuk menghentikan serangan militer sebelum situasi menjadi “sangat mengerikan”.

Dalam sebuah posting Facebook pada hari Minggu, Jenderal Min Aung Hlaing mendesak masyarakat dan media di Myanmar untuk mempersatukan “isu” Rohingya.

Dia mengatakan operasi militer dimulai setelah 93 bentrokan dengan “orang Bengis ekstremis” – merujuk pada militan Rohingya – yang dimulai pada 25 Agustus.

Kekerasan tersebut, lanjutnya, merupakan upaya terorganisir untuk membangun benteng pertahanan di negara bagian Rakhine.

Min Aung Hlaing-03

“Mereka menuntut pengakuan sebagai Rohingya, yang tidak pernah menjadi kelompok etnis di Myanmar. (The) Masalah bahasa Bengali adalah penyebab nasional dan kita perlu bersatu dalam menegakkan kebenaran,” kata posnya.

Militan Rohingya menyerang pos polisi di Rakhine utara pada tanggal 25 Agustus, menewaskan 12 petugas keamanan.

Tapi Rohingya mengatakan bahwa militer tersebut melakukan sebuah kampanye yang brutal, membakar desa-desa dan menyerang warga sipil untuk mengusir mereka.

Aung San Suu Kyi adalah seorang peraih Nobel Perdamaian yang menghabiskan bertahun-tahun di bawah tahanan rumah di Myanmar yang dikelola junta (Burma) namun telah memainkan peran kunci politik sejak partainya memenangkan pemilihan demokratis pada tahun 2015. Dia sekarang menghadapi kritik yang meningkat atas isu Rohingya.

Pada hari Minggu, kepala PBB Antonio Guterres mendesaknya untuk menghentikan serangan tersebut dalam pidatonya kepada negara tersebut pada hari Selasa, dengan memperingatkan bahwa jika dia gagal melakukannya, “Saya tidak melihat bagaimana ini dapat dibalikkan di masa depan”.

Aung San Suu Kyi tidak akan menghadiri Majelis Umum PBB di New York, dan telah mengklaim bahwa krisis tersebut sedang terdistorsi oleh “gunung es yang sangat besar dari kesalahan informasi”.

Dia mengatakan ketegangan sedang dikipasi oleh berita palsu yang mempromosikan kepentingan teroris.

Bangladesh baru-baru ini mengumumkan telah membatasi pergerakan lebih dari 400.000 Rohingya yang telah melarikan diri dari Myanmar.

Bangladesh juga mengumumkan rencana untuk membangun tempat penampungan hingga 400.000 orang di dekat kota Cox’s Bazar. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...