Search

Kamboja Menghentikan Program Pencarian Militer MIA AS

Amerika masih mencari sisa prajuritnya yang hilang MIA di Kamboja saat perang dimasa lalu
Amerika masih mencari sisa prajuritnya yang hilang MIA di Kamboja saat perang dimasa lalu

Kamboja, reportasenews.com – Aksi balasan diplomatik dilakukan Kamboja akibat peraturan imigrasi AS terhadap diplomat Kamboja.

Kamboja membalas dengan memblokir program Pentagon di negara Asia tenggara yang mencari sisa-sisa tentara mereka yang masih tertinggal didalam hutan (MIA, missing in action) akibat Perang Vietnam AS setelah Washington menolak visa untuk pejabat senior kementerian luar negeri Kamboja dan keluarga mereka.

Ini sebuah reaksi balasan atas penolakan Phnom Penh untuk menerima dual warga negara Kamboja-AS yang telah dihukum karena kejahatan di Amerika.

Bereaksi terhadap satu set sanksi visa yang baru menampar Phnom Penh oleh Washington pada tanggal 13 September karena penolakan negara bagian untuk menerima orang-orang yang dideportasi oleh Amerika Serikat, Kamboja telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi mendukung misi AS di negara tersebut untuk mencari sisa-sisa prajurit mereka MIA di Vietnam akibat peperangan dimasa lalu.

Menurut sebuah pernyataan Kamis oleh Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, Phnom Penh telah membatalkan misi Pentagon MIA di negara tersebut, sebuah langkah yang dilaporkan oleh media berita Fresh News Cambodia dan kemudian dikonfirmasi oleh juru bicara pemerintah Phay Siphan, yang dikutip oleh APnews.com.

Washington sebelumnya mengklaim bahwa Kamboja menolak atau menunda penerimaan warga negara Kamboja yang juga memiliki kewarganegaraan AS yang telah dihukum karena melakukan kejahatan di AS karena dideportasi, serupa dengan tindakan terbaru yang diambil oleh Washington terhadap Eritrea, Sierra Leone dan Guinea.

Pada hari Kamis, kementerian luar negeri Kamboja membantah tuduhan tersebut, yang menyatakan bahwa Phnom Penh sedang dalam proses memodifikasi kesepakatan tahun 2002 untuk menerima orang-orang tertentu dengan kewarganegaraan Kamboja, dengan pedoman yang ketat.

Gelar diplomatik yang meningkat datang pada saat pemilihan presiden Kamboja ditetapkan pada 2018 dan Phnom Penh telah menangkap pemimpin Partai Rescue Nasional Kamboja – partai oposisi politik utama – menuduhnya berkolusi dengan Washington untuk menggulingkan pemerintah yang ada, sebuah tuduhan yang ditentang partai oposisi dengan panas menyangkal.

Washington juga menolak klaim Phnom Penh, mengkritik penangkapan tersebut, dan apa yang dilaporkan merupakan tindakan keras terhadap media yang mendukung partai-partai oposisi, termasuk sebuah surat kabar berbahasa Inggris independen dan stasiun radio yang menawarkan program pemerintah AS dari Voice of America dan Radio Free Asia. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...