Search

Ketakutan, Aung San Suu Kyi Batalkan Perjalanan Menuju PBB

Aung San Suu Kyi menjadi sasaran protes keras dimana-mana akibat dia diam saja dengan kekerasan di Rohingya/ The Australian
Aung San Suu Kyi menjadi sasaran protes keras dimana-mana akibat dia diam saja dengan kekerasan di Rohingya/ The Australian

Myanmar, reportasenews.com – Pemimpin de facto Myanmar telah membatalkan rencana untuk menghadiri Majelis Umum PBB. Jutaan orang telah meminta peraih Nobel ini untuk dilucuti dari hadiah perdamaiannya akibat dia mendiamkan saja gerakan genosida terhadap Rohingya.

Aung San Suu Kyi akan memusatkan perhatian pada “serangan teroris Rakhine,” kata juru bicaranya, setelah mengumumkan pada hari Rabu bahwa dia akan menghadiri sidang Majelis Umum PBB yang akan datang di New York akhir bulan ini.

Suu Kyi, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian, menghadapi protes keras global atas tanggapan keras pasukan Myanmar terhadap serangkaian serangan militan Rohingya di negara bagian Rakhine.

Serangan balik militer yang brutal – yang telah dideskripsikan oleh PBB sebagai “pembersihan etnis” – telah menyebabkan ratusan orang tewas dan memaksa sekitar 370.000 Muslim Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh hanya dalam tiga minggu terakhir.

“Alasan pertama (Suu Kyi tidak dapat hadir) adalah karena serangan teroris Rakhine,” kata juru bicara Zaw Htay. “Konselor negara fokus untuk menenangkan situasi di negara bagian Rakhine.”

Dia melanjutkan: “Alasan kedua adalah, ada orang-orang yang menghasut kerusuhan di beberapa daerah kami mencoba untuk mengurus masalah keamanan di banyak tempat lain .. Yang ketiga adalah bahwa kita mendengar bahwa akan ada serangan teroris dan kita mencoba untuk mengatasi masalah ini. “

Dalam sebuah pernyataan sebelumnya yang disampaikan ke kantor berita Reuters, Htay mengatakan bahwa dia tidak yakin dengan pasti mengapa Suu Kyi tidak hadir, namun menekankan bahwa “dia tidak pernah takut menghadapi kritik atau menghadapi masalah,” menambahkan bahwa “mungkin dia mendapat banyak masalah mendesak di sini untuk menangani dengan.”

Dalam pidato pertamanya sebagai pemimpin nasional untuk PBB tahun lalu, Suu Kyi membela usaha pemerintahnya untuk menyelesaikan krisis mengenai perlakuan terhadap minoritas Muslim Rohingya di Myanmar, yang telah dilaporkan secara luas menjadi salah satu kelompok etnis yang paling ditindas didunia ini sebelum tindakan keras. Pengungsi berpendapat bahwa tindakan keras tersebut bertujuan untuk mendorong Rohingya keluar dari Myanmar.

Serangan oleh kelompok gerilyawan Rohingya di pos polisi pada akhir Agustus telah memicu gelombang kekerasan di negara bagian Rakhine. Di samping konflik manusia yang signifikan, ribuan rumah dan seluruh desa Rohingya telah terbakar habis. Pihak berwenang Myanmar menyangkal bahwa pasukan mereka telah melakukan pembakaran dan balik menuduh rumah didesa itu dibakar sendiri oleh muslim.

Suu Kyi – yang bukan presiden negara tersebut namun secara efektif berperan sebagai pemimpin – telah menolak untuk mengutuk tindakan keras militer tersebut, yang pada gilirannya menyebabkan seruan agar dia dilucuti dari hadiah perdamaiannya. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...