Search

Khasiat “Magic Mushroom” Dapat Me-reset Otak Agar Tidak Depresi

jamur hepi

Inggris, reportasenws.com – Menurut sebuah penelitian terbaru menemukan bahwa kandungan psilocybin yang ada didalam “magic mushroom”, dapat “mereset” sirkuit otak dan membantu meredakan gejala depresi berat.

Magic mushroom telah dipakai manusia sejak sekian abad lamanya. Dimasa silam prkatik dukun sering melibatkan tanaman ini untuk bertemu dengan para dewa dan mendapatkan petunjuk wangsit. DIjaman modern, magic mushroom dipakai buat sarana fun dan tripping menuju wilayah psychedelic.

Para ilmuwan mendapat izin khusus untuk memberi jamur kepada 19 orang yang belum dibantu oleh perawatan tradisional. Mereka mengatakan bahwa suasana hati pasien mereka segera terangkat positif dari kondisi tertekan, dan dalam beberapa kasus efeknya akan berlangsung selama lima minggu.

Scan otak menunjukkan bahwa rangkaian saraf di otak telah ‘direset’, mendorong mereka keluar dari keadaan depresi mereka, para ilmuwan mengatakan hasil temuannya.

Dr Robin Carhart-Harris, kepala penelitian psychedelic di Imperial College London, mengatakan: “Kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya perubahan yang jelas dalam aktivitas otak pada orang-orang depresi yang diobati dengan psilocybin setelah sebelumnya gagal mendapatkan perawatan konvensional.

“Beberapa pasien kami menggambarkan perasaan ‘reset’ setelah perawatan dan sering menggunakan analogi komputer. Misalnya, seseorang mengatakan bahwa dia merasa otaknya telah ‘defragged’ seperti hard drive komputer, dan satu lagi mengatakan bahwa dia merasa ‘reboot’.”

Obat tersebut mungkin memberi pasien “kick start” yang mereka butuhkan untuk keluar dari keadaan depresi mereka, katanya.

Efek otak serupa telah terlihat pada pasien yang menjalani terapi electroconvulsive (ECT), sebuah perawatan kontroversial yang memicu kejang sementara dengan sengatan listrik.

Magic mushroom yang mengandung psilocybin dan psilocin serta turunannya dapat menyebabkan halusinasi, perubahan persepsi dan rasa waktu yang berubah.

Kedua bahan kimia tersebut tergolong obat Kelas A ilegal di Inggris, begitu pula jamur itu sendiri.

Dalam penelitian tersebut, yang dilaporkan dalam jurnal ‘Scientific Reports’, pasien dengan depresi yang tahan terhadap pengobatan diberikan dengan dosis psmocybin 10mg dan 25mg selama tujuh hari terpisah.

Scan pemetaan resonansi magnetik fungsional (fMRI) menunjukkan aktivitas berkurang di bagian otak tertentu setelah mengkonsumsi obat tersebut. Mereka termasuk ‘amigdala’, daerah berbentuk almond kecil yang diketahui terlibat dalam memproses respons emosional, stres dan ketakutan.

Psilocybin juga menyebabkan peningkatan stabilitas di jaringan otak lain yang sebelumnya terkait dengan depresi.

Para ilmuwan memperingatkan bahwa meskipun hasil yang menggembirakan, orang-orang dengan depresi seharusnya tidak mencoba pengobatan sendiri dengan obat-obatan psikoaktif.

Mereka menunjukkan bahwa penelitian tersebut memberikan setting terapeutik khusus untuk “pengalaman obat” untuk melindungi peserta dari efek yang berpotensi membahayakan.

Sebuah percobaan baru dari tim yang akan dimulai awal tahun depan akan menguji psilocybin melawan antidepresan terkemuka pada sekelompok pasien.

Profesor David Nutt, direktur unit neuropsychopharmacology di Imperial, mengatakan: “Studi yang lebih besar diperlukan untuk melihat apakah efek positif ini dapat diproduksi ulang pada lebih banyak pasien. Namun temuan awal ini menarik dan memberikan jalan pengobatan lain untuk dijelajahi.” (Hsg)




Loading Facebook Comments ...