Senin, 23 Januari 2017

Kordinator Kanjeng Taat Pribadi Takut Meninggalkan Padepokan

Kordinator Kanjeng Taat Pribadi Takut Meninggalkan Padepokan
Foto: Kanjeng Taat Pribadi

PROBOLINGGO, REPORTASE – Sampai saat ini para pengikut padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi, masih mengalami tekanan. Mereka  umumnya kordinatror merasa takut meninggalkan padepokan lantaran uang tidak bisa dicairkan.

Dari ratusan tenda yang masih berdiri hanya ditempati koordinator dan sub koordinator saja.

“Dari analisa kami sejauh ini, yang masih bertahan di tenda pemondokan padepokan Taat Pribadi, dominasi koordinator dan sub koordinator pengikut saja. Yang jelas para koordinator ini barasal dari sejumlah daerah,”jelas Selamet Hariyadi, Camat Gading, Senin (10/10/16) saat melakukan sidak di tenda padepokan bersama Kapolres Probolinggo.

Para koordinator yang bertahan kata Selamet, mereka memang sengaja tidak pulang ke kampung halamannya, karena sebagai koordinator merasa takut terhadap pengikut lainnya. Sebab, kalau sang koordinator pulang pastiya akan ditagih pencairan mahar oleh ratusan pengikut bawaannya.

“Pengikut biasa hanya tersisa beberapa orang saja, yang mendominasi adalah koordinator. Jelas mereka ngotot dan tidak mau di bawa pulang oleh pihak manapun. Dari itu kami masih mencari cara lain untuk memulangkan meraka para koordinator ini,”tegas Selamet.

Kalaupun nanti misalnya ada pembongkaran atau lainnya dari pemerintah, Selamet menegaskan, mau tidak mau mereka harus meninggalkan pemondokan di padepokan Taat Pribadi. (Fiq)

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel Reportase News. Untuk mendapatkan informasi terupdate, silakan berlangganan newsletter kami melalui kolom email di bawah ini.

No Responses

Loading Facebook Comments ...