Search

Layanan Smartphone Gratis Untuk Turis Hotel di 17 Negara

handy_ponsel

Jepang, reportasenews.com – Layanan smartphone gratis untuk tamu hotel yang berasal dari Hong Kong akan dimulai di Jepang bulan depan, operator layanan handy Japan Co. mengatakan hal itu.

Model bisnisnya adalah yang pertama dari jenisnya di negara ini, menurut perusahaan. Layanan baru ini tampaknya ditujukan pada meningkatnya jumlah turis asing dan pebisnis yang berkunjung ke Jepang.

Layanan yang disebut “handy,” dimulai di Hong Kong pada tahun 2012. Sejak saat itu diperkenalkan di lebih dari 600 hotel di 17 negara dan wilayah termasuk Singapura, menurut Handy Jepang.

Operator Jepang ini merupakan startup yang diluncurkan bersama oleh Sharp Corp. dan perusahaan yang berbasis di Hong Kong yang menawarkan layanan internasional. Versi Jepang akan diluncurkan di Royal Park Hotel di Chuo Ward, Tokyo, pada 1 Juli.

Dengan ponsel cerdas dan praktis dimana pengguna dapat menikmati akses internet tanpa batas dan panggilan internasional dan domestik ditempatkan di kamar hotel. Para tamu juga dapat menggunakan ponsel cerdas di luar hotel selama mereka menginap.

Handset Sharp menjalankan sistem operasi dengan pengaturan bahasa Inggris, Jepang dan Cina. Ini menyediakan informasi tentang fasilitas dan kupon terdekat untuk restoran yang dipromosikan oleh hotel, dan juga mengiklankan toko-toko lokal – tergantung pada waktu, tempat dan preferensi pengguna.

Perusahaan mengenakan biaya hotel sebesar ¥ 980 per bulan untuk setiap perangkat namun mengharapkan mendapat keuntungan besar dari iklan. Penambahan seperti lebih banyak jenis bahasa, termasuk bahasa Prancis dan Korea, merupakan sumber pendapatan lain yang mungkin.

handy-ponsel

“Smartphone bisa menjadi kemudahan bagi hotel selayaknya seperti air kemasan,” kata Hiro Katsuse, CEO Handy Jepang. “Dengan teknologi yang sangat canggih ini dari Hong Kong dan kualitas produk Sharp, kami ingin menawarkan pengalaman perjalanan terbaik bagi pengunjung ke Jepang.”

Royal Park Hotel akan melengkapi 419 kamarnya dengan smartphone praktis. Takashi Sasai, general manager hotel, mengatakan bahwa smartphone tidak hanya bisa menjadi “concierge” online, tapi juga mempromosikan restoran di hotel. Ia mengatakan, smartphone tersebut juga bisa membantu pihak hotel mengkonfirmasi keamanan para tamu jika terjadi bencana.

Menurut hotel, persentase tamu yang mengatur jadwal perjalanan sendiri telah meningkat dalam dua atau tiga tahun terakhir, dibandingkan dengan mereka yang mengikuti tur keliling. “Para tamu ini harus mencari informasi sendiri. Saya pikir layanan ini memenuhi kebutuhan tamu kita, “kata Sasai.

Hotel ini mempertimbangkan untuk memindahkan telepon konvensional yang terpasang di masing-masing kamarnya dan hanya menawarkan smartphone. Langkah seperti itu kemungkinan akan mengurangi biaya.

Sharp mengharapkan layanan tersebut untuk meningkatkan nilai bisnis internet (IoT) bisnisnya, di mana peralatan rumah tangga dan perangkat lainnya terhubung ke internet. Perusahaan membayangkan sebuah sistem yang berguna untuk dihubungkan ke alat pembersih udara dan peralatan lainnya yang terpasang di kamar hotel, kata Yoshisuke Hasegawa, kepala unit komunikasi IoT Sharp. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...