Search

Luarbiasa, Halimah Yacob Terpilih Jadi Presiden Singapura

PM Lee Hsien Loong  memberikan selamat atas terpilihnya Halimah Yacob/ FB Lee Hsien Loong
PM Lee Hsien Loong memberikan selamat atas terpilihnya Halimah Yacob/ FB Lee Hsien Loong

Singapura, reportasenews.com – Sungguh luarbiasa. Singapura pertama kali dalam sejarah memiliki presiden muslimah melayu, Halimah Yacob. Presiden baru ini sampai sekarang masih menempati apartmen kelas rakyat biasa di Yisun dan belum juga mau pindah kerumah yang disediakan negara.

Pemilu tahun ini diperuntukkan bagi kandidat dari masyarakat Melayu. Halimah akan menjadi presiden wanita pertama di Singapura dan kepala negara Melayu pertama dalam 47 tahun, setelah menjadi satu-satunya orang yang memenuhi syarat untuk pemilihan.

Singapura selama ini mendapatkan cap sebagai negara yang dikuasi oleh etnis Tionghwa dalam dunia elit politiknya. Kelompok minoritas lain yakni Melayu dan India disana disebutkan sebagai “warganegara kelas dua”. Majunya Halimah tentu saja mengundang perdebatan tajam karena dia seorang muslimah melayu.

Saya bukan Presiden cadangan, saya adalah Presiden untuk semua orang, demikian ucap Halimah Yacob mengomentari kemenangannya.

Presiden terpilih Halimah Yacob telah berjanji untuk menjadi Presiden untuk semua orang, terlepas dari ras, bahasa atau agama.

“Saya tahu ada yang meragukan pemilihan yang dicadangkan tapi saya adalah presiden untuk semua orang dan saya berniat untuk melayani semua tanpa ragu atau ragu,” kata Halimah setelah dinyatakan sebagai Presiden terpilih pada hari Rabu (13 Sep).

“Meski tidak ada pemilihan, komitmen saya untuk melayani Anda tetap sama, tidak ada pengurangan keinginan, semangat, dan komitmen untuk melayani Anda.”

Nyonya Halimah, 62, menyebut pemilihannya sebagai sebuah kemenangan untuk multikulturalisme di Singapura.

“Ini adalah saat yang membanggakan untuk multi budaya, multi-rasialisme,” katanya pada tepuk tangan di Pusat Nominasi di Markas Besar Rakyat.

“Ini menunjukkan bahwa multi-budayaisme bukan hanya sebuah slogan, itu benar-benar bekerja di masyarakat kita. Setiap orang memiliki kesempatan untuk mencapai tingkat tertinggi dinegara ini.”

Mantan Ketua Parlemen juga memberikan seruan kepada “saudara perempuannya” di tengah kerumunan.

“Saya juga berdiri di hadapan Anda sebagai Presiden wanita pertama Singapura,” katanya bersama suaminya Mohamed Abdullah yang berdiri di sampingnya. “Saya dapat melihat bahwa banyak saudara perempuan kita senang … Setiap wanita dapat bercita-cita tinggi ke jabatan tertinggi di negeri ini jika Anda memiliki keberanian, tekad dan keinginan untuk bekerja keras.”

Dia menyimpulkan dengan menyerukan persatuan dan seluruh rakyat Singapura untuk berdiri bersama untuk menjadikan negara ini tempat yang lebih baik.

“Waktu pemilihan presiden telah berakhir, dan sekarang saatnya kita memusatkan perhatian pada bagaimana kita bisa membangun Singapura sehingga menjadi masyarakat yang lebih progresif,” katanya dalam pidato bahasa Melayu-nya. “Dan kita harus bekerja sama dalam usaha ini, tidak ada yang bisa mengatakan bahwa hal itu bisa dilakukan secara sendirian.”

Dia berkata dua kali: “Saya meminta agar kita berfokus pada kesamaan yang kita miliki dan bukan pada perbedaan kita.”

Kembali ke slogan kampanyenya “Do good, Do together”, dia berkata: “Saya sangat rendah hati diberi kesempatan ini untuk melayani kalian semua … Kami dapat melakukan yang terbaik bersama, dan saya mengundang Anda untuk berbuat baik bersama saya.”

Perdana Menteri Lee Hsien Loong telah bertemu dengan Halimah Yacob untuk mengucapkan selamat kepadanya karena telah menjadi Presiden kedelapan Singapura.

Dalam sebuah posting Facebook pada hari Rabu (13 Sep), Mr Lee mengatakan bahwa dia yakin bahwa Nyonya Halimah akan memenuhi perannya “dengan perbedaan”, mencatat bahwa dia telah melayani Singapura sebagai anggota serikat pekerja, pemimpin masyarakat, Anggota Parlemen, Menteri Negara dan Ketua DPRD.

“Dia akan membawa Kepresidenan dengan pengalamannya yang panjang bekerja dengan orang-orang Singapura dari semua lapisan masyarakat, dan memperjuangkan pekerja dan kelompok-kelompok yang kurang beruntung,” kata Lee.

Perdana Menteri juga mengucapkan terima kasih kepada Mohamed Salleh Marican dan Farid Khan karena telah menawarkan diri mereka sebagai kandidat.

“Mereka tidak membingungkan orang dengan janji-janji liar yang melampaui kemampuan seorang Presiden, seperti yang telah terjadi sebelumnya,” tambahnya.

“Saya berterima kasih kepada mereka juga karena telah menerima keputusan Komite Pemilu Presiden. Inilah cara untuk membuat proses demokrasi kita berjalan dengan baik dan demi kepentingan orang Singapura.”

Nyonya Halimah, 62, akan dilantik pada hari Kamis jam 6 sore di Istana. Lee berkata: “Saya harap kita semua akan mendukungnya sebagai Presiden kita yang berikutnya. Saya berharap bisa bekerja sama dengannya untuk melayani orang Singapura dan negara.” (Hsg)




Loading Facebook Comments ...