Search

Mantan PM Malaysia Najib Razak Ditangkap Atas Skandal 1MDB

dipenjara

Malaysia, reportasenews.com – Mantan perdana menteri Malaysia Najib Razak ditangkap pada Selasa sore (3 Juli) sehubungan dengan penyelidikan ke SRC International, mantan unit dana negara 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

Dia akan dituntut di pengadilan pada hari Rabu pukul 08:30, satuan tugas 1MDB yang menyelidiki skandal tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa Najib ditangkap di kediaman pribadinya di Kuala Lumpur.

Petugas anti rasuah tiba di rumahnya “dalam tiga hingga empat mobil tanpa tanda”, seorang pejabat keamanan senior yang akrab dengan penangkapan itu mengatakan kepada AFP.

Dia kemudian dibawa ke markas Komisi Anti-Korupsi Malaysia (MACC) di Putrajaya di mana dia akan menghabiskan malam di penjara.

Mengutip sebuah sumber, kantor berita Bernama mengatakan Najib diperkirakan akan menghadapi lebih dari 10 tuduhan melakukan pelanggaran kriminal kepercayaan terkait dengan SRC International.

Laporan itu mengatakan bahwa Najib akan dituntut di pengadilan Kuala Lumpur dan bahwa Jaksa Agung yang baru Tommy Thomas akan memimpin tim penuntut.

Sumber pengadilan mengatakan kepada Bernama bahwa Najib akan didakwa di Sidang Pengadilan Kriminal 2 yang terletak di Level 4 di sayap kanan Kompleks Pengadilan Kuala Lumpur.

Sumber itu menambahkan bahwa kasus tersebut akan disebutkan sebelum yang paling senior dari para hakim Pengadilan Sesi, Zainal Abidin Kamarudin, dan kemudian dipindahkan ke Pengadilan Tinggi Pidana 1 di hadapan Hakim Azman Abdullah.

Investigasi MACC terhadap keterlibatan Najib difokuskan pada bagaimana RM42 juta (US $ 10,6 juta) beralih dari SRC International ke rekening banknya. Dia dipanggil ke markas MACC pada bulan Mei untuk menjelaskan transfer yang mencurigakan.

SRC International dibentuk pada tahun 2011 oleh pemerintah Najib untuk mengejar investasi luar negeri dalam sumber daya energi, dan merupakan unit 1MDB hingga dipindah ke kementerian keuangan pada tahun 2012.

Mantan wakil perdana menteri Ahmad Zahid Hamidi mengatakan dia “menghormati aturan hukum” ketika ditanya tentang penangkapan Najib.

“Beberapa bukti atau saksi harus muncul untuk membersihkan citra dan persepsi publik, karena sekarang penilaian, pengadilan publik telah memainkan peran yang sangat penting dalam menciptakan persepsi negatif,” katanya di markas MACC saat dia pergi setelah memberikan pernyataan ke simpatisan untuk hari kedua.

1MDB, didirikan oleh Najib pada tahun 2009, sedang diselidiki di setidaknya enam negara karena dugaan pencucian uang dan graft.

Tuntutan hukum perdata yang diajukan oleh Departemen Kehakiman AS menuduh bahwa hampir US $ 4,5 miliar dari 1MDB telah dicuci melalui jaringan kompleks transaksi dan perusahaan shell.

Di Malaysia, penyelidikan atas skandal itu bergerak dengan cepat setelah koalisi Pakatan Harapan, yang dipimpin oleh Mahathir Mohamad, memenangkan pemilihan umum 9 Mei.

Polisi menggerebek properti yang terkait dengan Najib dan menyita muatan truk barang-barang yang diduga telah diperoleh dengan dana 1MDB.

Baik Najib dan dana telah membantah melakukan kesalahan.

Pada hari Senin, satuan tugas khusus 1MDB mengumumkan bahwa lebih dari 400 rekening bank yang melibatkan RM1.1 miliar dana dari individu, partai politik dan organisasi non-pemerintah (LSM) dibekukan sehubungan dengan penyelidikan. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...