Search

Moon Desak Peran PBB Dalam Krisis Korea Utara

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in

Amerika, reportasenews.com – Presiden Korea Selatan Moon Jae-in menyerukan agar peran PBB yang lebih besar dalam menyelesaikan krisis Korea Utara, dalam pidato pertamanya ke Majelis Umum PBB, mendesak rekan-rekan pemimpin untuk bersama-sama menghadapi “teguran terakhir Perang Dingin” di Timur Jauh .

“Semenanjung Korea adalah tempat semangat membimbing perdamaian dunia PBB melalui multikulturalisme, ini sangat dibutuhkan saat ini,” kata Moon di kantor pusat PBB di New York.

Memperkenalkan dua sejarah perang Korea, enam dekade gencatan senjata dan ketegangan militer yang terbaru dan mengatakan bahwa “hati Korea Selatan sangat sakit” dengan kenangan perang dan keinginan yang berkembang untuk perdamaian, Moon meminta perhatian para pemimpin dunia .

“Menemukan cara mendasar untuk mengakhiri lingkaran provokasi dan sanksi jahat ini adalah tugas yang paling penting yang dihadapi PBB,” katanya, mengingatkan penonton akan awal PBB setelah Perang Dunia II sebagai upaya untuk mencegah konflik destruktif lainnya.

Kepada Korea Utara, Moon memperbarui seruannya untuk perdamaian antar Korea, yang pertama kali diresmikan di Berlin pada bulan Juli, menegaskan kembali bahwa Korea Selatan “tidak menginginkan keruntuhannya.”

“Kami tidak akan mengejar segala bentuk penyatuan dengan penyerapan atau penyatuan. Kami siap membantu Korea Utara dengan masyarakat internasional jika memutuskan untuk berdiri di sisi kanan sejarah. ”

Pesan Moon adalah kontras yang jelas dengan apa yang penonton dengar sehari sebelumnya dari Presiden AS Donald Trump, yang mengatakan bahwa AS akan “menghancurkan secara total” Korea Utara jika hal itu menimbulkan ancaman langsung terhadap AS atau sekutu-sekutunya. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...