Search

Naypyidaw Ibukota Myanmar Dibangun Atas Saran Dukun

Myanmar, reportasenews.com – Ibu kota Myanmar dipindahkan dari Yangon (Rangoon) kekota baru bernama, Naypyidaw, sekitar satu dekade yang lalu.

Naypyidaw dibangun dalam kompleks perkantoran pemerintahan yang sangat megah dan mewah. Jalan lebar sampai 20 jalur kendaraan. Namun suasana disana sangat sepi. Tidak ada kesibukan, mirip seperti kota hantu yang seram.

Bangunan Naypyidaw dimulai pada tahun 2002, dengan lokasinya dipilih di tengah hutan perawan yang belum pernah ditempati selama lebih dari 2.000 tahun. Lokasinya sangat jauh dari kota lama Yangon.

Ibukota ini juga diselimuti oleh nuansa serba rahasia, turis asing dilarang masuk kelokasi ini. Mungkin takut dimata-matai walaupun dengan teknologi satelit mata-mata dan drone maka tidak ada gunanya mengisolasi kota mewah ini.

Menurut “Reporters Without Borders”, seorang jurnalis foto lokal dan seorang penulis majalah agama pernah dijatuhi hukuman tiga tahun penjara di tahun 2006, hanya untuk mengambil foto Naypyidaw.

Asal-usul kota hantu ini berada dalam rumor dan spekulasi. Beberapa pihak mengatakan bahwa ini menggambarkannya sebagai proyek kesombongan Than Shwe, mantan pemimpin militer negara tersebut.

Banyak yang percaya bahwa nama “berani” yang diberikan ke kota mungkin mencerminkan “ilusi kemegahan yang berlebihan atau mungkin tanda lain dari demensia Than Shwe, menurut satu surat kabel diplomatik pemerintah AS 2006, yang dirilis dalam kumpulan dokumen yang diterbitkan oleh Wikileaks

Teori lain telah menunjuk junta yang paranoid semakin ingin memindahkan ibu kota menjauh dari laut, karena khawatir akan invasi amfibi AS. Sebaliknya, kursi kekuatan militer dan politik sekarang mendekati daerah yang bergolak di mana gerakan separatis dan kelompok etnis mendorong hak yang lebih besar bagi minoritas yang tertindas, termasuk Karen dan Rohingya.

Cerita lain mengatakan, pemimpin junta militer percaya nasehat spiritual dan dukun bahwa memindahkan ibukota akan meneguhkan kekuasaan junta atas negara ini. Perhitungan lokasi ibukota baru dilakukan dengan hitungan mistikal dan konstelasi bintang. Dengan lokasi baru ini maka rezim akan kokoh tegak dari semua rintangan.

Rezim tersebut, dan Than Shwe, mengemukakan kepindahannya ke Naypyidaw sama seperti membangun Canberra baru atau Brasilia, ibukota administratif yang jauh dari kemacetan lalu lintas dan penduduk Rangoon yang berlebihan. Tidak banyak yang percaya cerita ini.

“Dengan menarik diri dari kota utama, Rangoon, Than Shwe dan kepemimpinan akan melindungi diri dari pemberontakan,” kata aktivis Benediktus Rogers dan Jeremy Woodrum dalam buku mereka ‘Than Shwe: Membongkar Tirani Burma’.

Naypyidaw meski dikembangkan menjadi ukuran 120 kali kota Manhattans dan memiliki ruang untuk satu juta penduduk, tetap menjadi kota hantu nan sepi.

Dibangun terutama untuk staf pemerintah, penduduk setempat hanya tinggal di kota, yang terlihat seperti tanah milik orang lain daripada kota besar yang sedang merekah ramai.

Jalan raya berukuran super memiliki hingga 20 jalur dan dibangun menjadi cukup besar untuk SUV pemerintah, meskipun beberapa melaporkan bahwa jalan-jalan besar ini juga dibangun sebagai landasan pacu untuk mengakomodasi pendaratan militer.

Catatan resmi menyatakan bahwa populasi di Naypyidaw hanya berjumlah 924.000, namun setiap foto yang terlihat tampak sangat sepi dan tidak berpenghuni.

Jalan-jalannya tandus, hanya dengan segelintir individu yang melihat berjalan atau bersepeda melalui ibukota terpencil pada titik tertentu di siang hari.

Meskipun beberapa pegawai pemerintah pindah ke ibukota baru pada awal tahun 2005, banyak karyawan dipisahkan dari keluarga mereka karena kurangnya sekolah dan fasilitas lainnya.

Berpisah ke berbagai zona, kota ini membuat kementerian pemerintah jauh dari wilayah militer dan juga ada zona komersial dan zona hotel yang ditetapkan, meskipun kurangnya pariwisata di wilayah ini.

Kawasan pemukiman secara hati-hati diatur menjadi 1.200 blok apartemen empat lantai. Atap bangunan diberi kode warna oleh pekerjaan penghuninya.

Meski ada perumahan yang dikeluarkan pemerintah, banyak penduduk masih tinggal di daerah kumuh.

Ketika datang ke kegiatan rekreasi, ada Pagoda Uppatansanti yang indah, yang serupa dengan ukuran dan bentuknya ke Pagoda Shwedagon di Yangon, serta beberapa taman dan kebun, termasuk kompleks air mancur yang menyelenggarakan pertunjukan musikal setiap malam.

Dilaporkan, orang asing dan investor tidak tertarik untuk berkunjung, terutama di tengah laporan agen perjalanan bahwa daerah tersebut mungkin ‘berbahaya’, dan pekerja bantuan asing yang telah mengunjungi kota tersebut dalam kapasitas resmi tampaknya sangat ketakutan oleh suasana kosong yang menakutkan dan tidak mereka sukai. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...