Search

PBB: 80.000 anak Muslim Rohingya Kelaparan Akibat Kekerasan Militer

anak rohingya

Burma, reportasenews.com – Ratusan ribu anak-anak Rohingya di Burma kelaparan dan membutuhkan pengobatan kekurangan gizi akut , sebuah badan PBB telah memperingatkan.

Laporan Program Pangan Dunia (World Food Programme) disusun setelah menilai 45 desa di negara bagian Rakhine barat, di mana sekitar 75.000 orang Muslim Rohingya telah melarikan diri dari penindasan militer dan kekerasan.

Sekitar 80.500 anak di bawah usia lima tahun kekurangan gizi. Di daerah di mana pendapatan langka dan harga pangan naik, angka tersebut sangat menakutkan.

Tidak ada anak dalam penilaian yang memenuhi diet minimum yang memadai. Hanya 14 persen wanita memiliki keragaman makanan dan 225.000 orang memerlukan bantuan kemanusiaan.

Sepertiga rumah di Maungdaw, salah satu daerah yang paling terkena dampak kekerasan, menderita kekurangan makanan ekstrem, seperti tidak makan selama 24 jam atau tidak memiliki makanan di dalam rumah.

“Diperkirakan 80.500 anak di bawah usia lima tahun diperkirakan membutuhkan pengobatan untuk kekurangan gizi akut selama dua belas bulan ke depan,” kata laporan WFP.

Banyak pria meninggalkan rumah mereka karena masalah konflik dan keamanan, dan rumah tangga dimana hanya ada wanita tunggal ditemukan paling rentan.

Laporan tersebut mencatat bahwa orang-orang kelaparan, yang berarti mereka kehilangan berat badan dengan sangat cepat dan sistem kekebalan tubuh mereka terkikis sebagai hasilnya.

“Survei tersebut telah mengkonfirmasi memburuknya situasi keamanan pangan di daerah yang sudah sangat rentan menyusul insiden keamanan dan kemudian terjadi kekerasan pada akhir 2016,” laporan tersebut membacakan.

Pemimpin Birma, Aung San Suu Kyi, secara luas dikritik karena kebrutalan dan kekejian militer. Namun pemenang Nobel ini mendadak bisu tuli.

Lebih dari selusin peraih Nobel Perdamaian – dia dianugerahi hadiahnya pada tahun 1991 – menulis sebuah surat terbuka kepada dewan keamanan PBB yang memperingatkan sebuah tragedi “mengenai pembersihan etnis dan kejahatan terhadap kemanusiaan” di negara bagian Rakhine.

Pihak berwenang telah membantah laporan tentang pelecehan. Mereka melarang penyelidikan PBB atas tuduhan pembunuhan, pemerkosaan geng dan penyiksaan oleh pasukan pemerintah terhadap Muslim Rohingya, yang digolongkan sebagai “bukan warga negara”. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...