Search

Penduduk Kristiani Dipaksa Mengganti Poster Yesus Menjadi Foto Xi Jinping

potret xi jinping

Cina, reportasenews.com – Ingin keluar dari kemiskinan? Ganti gambar poster Yesus ditembok rumah dengan foto besar pemimpin partai komunis Xi Jinping, umat kristiani didesa dianjurkan supaya memasang poster pemimpin Cina, Xi Jinping.

Umat Kristiani ditekankan untuk mengganti simbol religius di rumah mereka dengan poster pemimpin Partai Komunis jika mereka ingin mendapatkan keuntungan dari usaha bantuan kemiskinan. Demikian menurut laporan media SCMP.

Ribuan orang Kristen di sebuah daerah miskin di pedesaan tenggara Cina telah mencopot poster Yesus mereka diganti dengan potret Presiden Xi Jinping sebagai bagian dari program bantuan kemiskinan pemerintah daerah yang berusaha untuk “mengubah orang-orang percaya dalam agama menjadi orang-orang percaya dalam partai komunis”

Terletak di tepi Poyang, danau air tawar terbesar di Cina, daerah Yugan di provinsi Jiangxi dikenal dengan kemiskinan, dan komunitas Kristennya yang besar. Lebih dari 11 persen dari 1 juta penduduknya tinggal di bawah garis kemiskinan resmi negara tersebut, sementara hampir 10 persen penduduknya beragama Kristen, menurut data resmi

Tetapi saat pemerintah daerah melipatgandakan upayanya untuk mengurangi kemiskinan, banyak orang percaya telah diberitahu untuk mencopot gambar Yesus, salib dan Injil yang ada didalam rumah mereka, dan menggantung potret Xi sebagai gantinya. Ini mengingatkan kembali ke era kultus pemimpin dijaman ketua Mao Zedong, yang potretnya pernah ada di mana-mana di rumah-rumah orang Cina.

umat kritiani dipaksa partai komunis

Di bawah Xi, Partai Komunis yang berkuasa bertekad mengakhiri kemiskinan pada tahun 2020 menjadi prioritas utama. Kampanye tersebut tidak hanya penting bagi warisan politik pemimpin paling kuat di negara ini sejak Mao, namun juga berfungsi untuk mengkonsolidasikan kontrol partai sampai ke akar rumput masyarakat, yang meskipun sebagian besar mereka telah tertinggal jauh dari upaya Cina selama beberapa dekade menggenjot pertumbuhan ekonomi.

Di Yugan, partai ateis yang resmi bersaing untuk mempengaruhi agama Kristen, yang telah menyebar dengan cepat di desa-desa miskin dan kota-kota makmur sejak akhir Revolusi Kebudayaan lebih dari 40 tahun yang lalu. Dengan beberapa perkiraan, orang Kristen di Cina sekarang lebih banyak dari 90 juta menjadi anggota partai tersebut.

Sebuah akun media sosial lokal melaporkan pada akhir pekan bahwa di kota Huangjinbu, Yugan, kader partai mengunjungi keluarga miskin Kristen untuk mempromosikan kebijakan bantuan kemiskinan partai dan membantu mereka memecahkan masalah material mereka.

Pejabat tersebut berhasil “melelehkan es yang keras di dalam hati mereka” dan “mengubahnya dari percaya pada agama untuk percaya pada partai tersebut”, kata laporan tersebut.

Akibatnya, lebih dari 600 penduduk desa “secara sukarela” menyingkirkan teks-teks agama dan lukisan yang mereka miliki di rumah mereka, dan menggantinya dengan 453 potret Xi Jinping.
Postingan tersebut telah hilang pada Senin sore, namun kampanye tersebut dikonfirmasi oleh penduduk desa dan pejabat lokal yang dihubungi oleh South China Morning Post.

Qi Yan, ketua kongres rakyat Huangjinbu dan orang yang bertanggung jawab atas upaya pengentasan kemiskinan di kota tersebut, mengatakan bahwa kampanye tersebut telah berjalan di seluruh wilayah tersebut sejak bulan Maret.

Dia mengatakan bahwa hal itu berfokus pada pengajaran keluarga Kristen berapa banyak usaha yang telah dilakukan untuk membantu memberantas kemiskinan dan seberapa besar perhatian yang ditunjukkan Xi untuk kesejahteraan mereka.

“Banyak rumah tangga miskin terjerumus ke dalam kemiskinan karena sakit di keluarga. Beberapa orang mempercayai Yesus untuk menyembuhkan penyakit mereka,” kata Qi. “Tapi kami mencoba mengatakan kepada mereka bahwa sakit adalah hal yang fisik dan bahwa orang-orang yang benar-benar dapat membantu mereka adalah Partai Komunis dan Sekretaris Jenderal Xi.”

Huangjinbu adalah rumah bagi sekitar 5.000 sampai 6.000 keluarga Kristen, atau sekitar sepertiga dari jumlah total, menurut Qi.

“Banyak orang pedesaan tidak tahu apa-apa. Mereka pikir Tuhan adalah penyelamat mereka … Setelah pekerjaan kader kita, mereka akan menyadari kesalahan dan pemikiran mereka: kita seharusnya tidak lagi bergantung pada Yesus, tapi pada pihak yang meminta bantuan,” kata Qi.
Dia mengatakan bahwa pemerintah kotapraja telah mendistribusikan lebih dari 1.000 potret Xi, dan semuanya telah digantung di rumah penduduk. (Hsg/ SCMP)




Loading Facebook Comments ...