Search

Rusia Mencuri Rahasia NSA Memakai Antivir Kaspersky

my-kaspersky-tip-featured

Amerika, reportase.com – Terbukti atau tidak, tudingan itu dipastikan akan mencoreng reputasi antivirus Kaspersky karena dituduh menjadi alat mencuri data rahasia.

The Wall Street Journal baru saja menerbitkan sebuah artikel yang mengatakan bahwa peretas (hackers) yang bekerja untuk pemerintah Rusia mencuri bahan rahasia dari komputer rumah kontraktor National Security Agency dengan memakai antivirus dari Kaspersky Lab yang berbasis di Moskow.

Laporan itu mungkin benar, tapi, untuk saat ini, tidak ada cara untuk mengkonfirmasinya secara independen. Laporan tersebut didasarkan pada orang-orang yang tidak disebutkan namanya, publikasi tersebut mengatakan bahwa mereka memiliki pengetahuan tentang masalah ini, dan tidak memberikan bukti untuk mendukung klaimnya.

Terlebih lagi, kurangnya detail akan membuka kemungkinan jika antivirus Kaspersky membantu Rusia masuk kedalam kode dan dokumen yang sangat sensitif, pengungkapan tersebut adalah hasil bug perangkat lunak yang tidak disengaja ditemukan

WSJ mengatakan:
Kontraktor yang tidak disebutkan namanya itu menghapus materi dari NSA dan menyimpannya dikomputer rumah yang menjalankan antivir Kaspersky. Materi tersebut, menurut sumber yang tidak disebutkan namanya, termasuk “rincian tentang bagaimana NSA menembus jaringan komputer asing, kode komputer yang digunakan untuk mata-mata semacam itu, dan bagaimana cara mempertahankan jaringan di AS.” Pada tahun 2015, materi tersebut dicuri oleh hacker yang disponsori Rusia yang “tampaknya telah menargetkan kontraktor setelah mengidentifikasi file” dari antivir Kaspersky. Pelanggaran tersebut ditemukan dalam tiga bulan pertama tahun 2016.

Penyelidik AS percaya bahwa penggunaan perangkat lunak memperingatkan para peretas Rusia terhadap kehadiran berkas yang mungkin diambil dari NSA, menurut orang-orang yang mengetahui penyelidikan tersebut.

Para ahli mengatakan perangkat lunak, dalam mencari kode berbahaya, mungkin telah menemukan sampelnya dalam data yang dikeluarkan kontraktor dari NSA.

Namun bagaimana sistem antivirus yang dibuat tidak jelas, seperti apakah teknisi Kaspersky memprogram perangkat lunak untuk mencari parameter spesifik yang menyasar kepada file NSA. Juga tidak jelas apakah karyawan Kaspersky memberi tahu pemerintah Rusia mengenai temuan tersebut.

Pada awal Agustus, menurut Cyber Scoop, FBI diam-diam memberi tahu perusahaan sektor swasta mengenai ancaman yang diyakini datang dari produk dan layanan Kaspersky.

Pada awal September, peritel elektronik Best Buy berhenti menjual perangkat lunak Kaspersky. Bulan lalu, kecurigaan mencapai tingkat tinggi baru ketika Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengarahkan semua agen AS untuk berhenti menggunakan produk dan layanan Kaspersky.

Pemerintah AS tidak pernah memberikan bukti kuat untuk ini. Dave Aitel, mantan hacker NSA yang sekarang CEO perusahaan pengujian penetrasi Immunity, mengatakan tuduhan yang disiarkan di posting WSJ hari Kamis adalah penjelasan yang masuk akal.

“Itulah jenis perilaku yang akan menyebabkan pemerintah AS melakukan apa yang mereka lakukan,” katanya kepada media Ars. “Hanya ada satu hal yang sangat besar, yang menurut mereka (Kaspersky) beroperasi sebagai agen pemerintah asing, kemungkinan besar dengan tepat.” (Hsg)