Search

Sate Anjing Dijual Ke Wisatawan di Bali Buat Heboh Aktivis Hewan

Anjing liar ditangkap dan dipotong untuk dijadikan sate di Bali/ Animal Australia
Anjing liar ditangkap dan dipotong untuk dijadikan sate di Bali/ Animal Australia

Indonesia, reportasenews.com – Daging anjing dijual di Bali kepada wisatawan yang dikelabui bahwa mereka membeli sate ayam. Hal ini menghebohkan pemerhati hak binatang setelah tayangan TV ABC membuat laporan investigasi soal asal usul “sate ayam aspal” ini.

Kelompok hak binatang “Animals Australia” melakukan penyelidikan terhadap ‘perdagangan daging tersembunyi Bali’. Cuplikan mengerikan menunjukkan bagaimana anjing ditangkap dengan tali, diikat dan dibunuh. Anjing dipukul sampai mati, beberapa tercekik dan lainnya diracuni dengan sianida.

Turis Australia di Bali secara tidak sadar ditawatkan pedagang makanan dari daging anjing yang disebut sebagai “sate ayam”. Anjing itu didapat dengan menangkap anjing liar yang banyak beredar dijalanan Bali.

“Ketika kami memulai penyelidikan ini, kami tidak tahu bahwa kami akan mendokumentasikan bahwa daging anjing masuk ke daerah wisata,” kata Lyn White dari Animals Australia kepada program televisi ABC 7.30.

“Kami hanya tahu seberapa dalam ini akan membuat marabahaya dan mengejutkan wisatawan yang pergi ke Bali.”

Rekaman yang ditayangkan pada program tersebut pada hari Senin malam menunjukkan satu penjual daging anjing mendekati sekelompok turis Australia diwilayah Double Six Beach yang populer di dekat Seminyak.

‘Hanya satu dolar … ayam sate … bukan anjing,’ pria itu menjelaskan, menunjukkan kepada kelompok pria sebuah kotak bertuliskan ‘sate’.

“Selama itu bukan anjing,” salah satu turis menjawab.

Ketika penyidik “Hewan Australia” mendekati penjual beberapa saat kemudian menanyakan apa yang dia jual, dia menjawab: ‘Sate anjing’.

“Inilah mengapa Anda memotret seekor anjing di sini?” tanya si penyelidik sambil menunjuk ke foto yang diikatkan pada sepeda motornya.

‘Yeah, yeah,’ jawab pedagang itu.

Selama penyelidikannya empat bulan, aktivis hak binatang, Luke, mengamati saat anjing dipukul, digantung di tenggorokan sampai mereka meninggal karena sesak napas atau terkena racun di leher mereka.

Selain kekejaman, kejutan terbesar adalah menemukan bahwa turis tanpa disengaja makan daging anjing, “kata Luke kepada penyiar.

“Sekelompok turis Aussie sangat menikmati daging daging mereka. Namun, apakah mereka tahu asal mula daging mereka pasti sudah mual.”

Direktur Investigasi Investigasi Hewan, Nona White, Animals Australia, mengatakan bahwa meracuni anjing dengan sianida yang dagingnya dijual sebagai makanan memiliki risiko kesehatan yang jelas.

“Daging yang sangat beracun memasuki perdagangan makanan melalui perdagangan daging anjing,” kata White.

Dia menambahkan: “Ini adalah situasi yang sangat menyusahkan. Tidak hanya penderitaan anjing-anjing yang mengerikan, wisatawan tanpa disadari mendorong perdagangan”.

‘Sebagian besar wisatawan tidak tahu bahwa “huruf RW” di luar warung makanan jalanan populer di Bali menunjukkan bahwa daging anjing yang disajikan”.

Selain itu, pedagang daging anjing mobile sengaja menargetkan wisatawan di pantai dan siap untuk berbohong tentang asal usul daging untuk mendapatkan penjualan.

Beberapa orang di Bali percaya bahwa daging anjing adalah alternatif yang sehat, dan keyakinan bahwa hal itu meningkatkan kejantanan pria dan biaya rendah telah melihat popularitasnya tumbuh selama bertahun-tahun. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...