Search

Satu Keluarga Terjebak di Airport Bangkok Selama Dua Bulan

Warga Zimbabwe yang tertahan  di Bandara Suvarnabhumi Bangkok.
Warga Zimbabwe yang tertahan di Bandara Suvarnabhumi Bangkok.

Thailand, reportasenews – Satu keluarga berasal dari Zimbabwe terjebak di bandara utama Bangkok selama dua bulan, kata polisi imigrasi Thailand. Ini adalah kasus unik selama musim liburan yang telah menarik banyak simpati di kalangan orang Thailand.

Keluarga ini terdiri atas empat orang dewasa dan empat anak – yang berusia antara dua dan 11 tahun – telah mencoba untuk meninggalkan Thailand sejak akhir Oktober.

Tapi mereka kekurangan visa untuk perjalanan selanjutnya, dan mereka menolak untuk kembali ke Zimbabwe dan juga telah ditolak masuk kembali setelah melewati batas waktu, kondisi ini membuat mereka terjebak di bandara.

Keadaan mereka pertama kali muncul setelah seorang pengguna Facebook Thailand memposting foto dirinya untuk memberi salah satu hadiah Natal kepada anak-anak.

Pos tersebut, yang menjelaskan kesulitan mereka, menjadi viral saat muncul pertanyaan mengenai bagaimana mereka tinggal di bandara begitu lama.

Kejadian ini mirip dengan film “The Terminal” pada tahun 2004, di mana seorang pria yang diperankan oleh Tom Hanks mendapati dirinya terjebak di bandara New York setelah pemerintahannya ambruk, membuat surat-suratnya tidak berguna.

Petugas imigrasi mengatakan bahwa keluarga tersebut memasuki Thailand pada bulan Mei dengan visa turis.

Pada tanggal 23 Oktober mereka mencoba terbang ke Spanyol melalui Ukraina, namun ditolak oleh maskapai tersebut karena mereka telah habis visa Spanyol.

Karena mereka telah memperpanjang visa Thailand mereka beberapa bulan, mereka dilarang masuk kembali ke negara tersebut.

Mereka terjebak karena mereka juga “menolak untuk kembali ke Zimbabwe dengan alasan rasa takut mereka akan keamanan mereka akibat kerusuhan di Zimbabwe,” kata pejabat tersebut, yang meminta namanya dirahasiakan.

Militer Zimbabwe telah menggulingkan kekuasaan presiden Robert Mugabe pada bulan November yang membuka jalan bagi transisi pemerintahan otoriter selama ini.

Timbul kerusuhan dan presiden baru tersebut telah meminta warga Zimbabwe yang melarikan diri di bawah kekuasaan Mugabe untuk kembali ke kampung halaman.

Keluarga tersebut telah mengajukan permohonan suaka untuk tinggal di luar Thailand, yang tidak secara formal menerima pengungsi.

Vivian Tan, juru bicara badan pengungsi PBB di Bangkok mengatakan kepada UNHCR “saat ini sedang menjajaki solusi potensial” untuk keluarga tersebut namun tidak dapat memberikan rincian lebih lanjut untuk alasan kerahasiaan.

Dengan perjanjian visa-on-arrival dengan banyak negara, Thailand telah lama menjadi tujuan bagi perselisihan sipil yang melarikan diri dari negara asalnya.

Tapi hal itu tidak memungkinkan pengungsi untuk menetap secara sah di Bangkok, yang berarti mereka yang mencari suaka perlu menemukan pilihan negara ketiga. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...