Search

Tim Rusia Ditendang, Skandal Doping Dilakukan Sepertiga Atlet Olimpiade Musim Dingin 2018 Korsel

olimpiade musim dingin-04

Korea Selatan, reportasenews.com – Dokumen rahasia yang telah bocor mengandung hasil lebih dari 10.000 tes darah dan menunjukkan bahwa sepertiga dari semua atlet peserta – termasuk pemegang 91 medali emas – dimenangkan oleh atelt diduga mencatat hasil tes doping dan obat-obatan yang mencurigakan.

Olimpiade Musim Dingin telah dilanda skandal doping baru setelah surat-surat rahasia mengungkapkan sampai sepertiga dari semua peraih medali telah memberikan hasil tes obat yang mengerikan.

Ratusan pemain ski telah lolos dari larangan bertanding meskipun nilai tes darah mereka menunjukan gejala “abnormal”, dengan dokumen yang menunjukkan beberapa pemain ski memiliki kondisi darah yang sangat berbahaya sehingga seharusnya berada di rumah sakit.

Database berisi hasil tes darah lebih dari 10.000 dari 2.000 bintang olahraga musim dingin, menurut The Sunday Times.

Ini juga menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari semua peraih medali, termasuk 91 medali emas, telah dimenangkan di Olimpiade dan kejuaraan dunia sejak 2001 oleh pemain ski telah mencatat tes lab yang mencurigakan.

Rusia, yang telah dilarang berlaga di bawah bendera sendiri di Olimpiade tahun ini, berada di puncak daftar negara yang atletnya diduga memakai obat doping terlarang. Tim Rusia dilarang bertanding akibat skandal doping ini. Rusia tamat, tidak ada ampun sama sekali.

Data rahasia tersebut juga mengungkapkan bahwa lebih dari 50 pemain ski Korea Selatan yang masuk dalam daftar kualifikasi mencatat nilai tes darah yang tidak biasa, hal ini menunjukkan bahwa mereka mungkin telah menipu di masa lalu namun lolos dari hukuman.

Skandal doping baru terjadi beberapa hari sebelum upacara pembukaan di Pyeongchang, Korea Selatan, Jumat ini.

Basis data tersebut bocor ke The Sunday Times dan ARD Jerman oleh seorang whistleblower yang memiliki kekhawatiran serius tentang integritas pertandingan ini.

Dua ahli anti-doping, yang melihat data tersebut, menemukan bahwa banyak pemain ski telah menggunakan dua teknik doping darah. Atlet melumpuhkan diri dengan obat terlarang eritropoitin (EPO) atau diberi transfusi darah mereka sendiri yang telah dikeluarkan lebih awal.

James Stray-Gundersen, seorang dokter Amerika yang bekerja di masa lalu dengan Federasi Ski Internasional (FIS), mengatakan kepada The Sunday Times: “Ada sejumlah besar periset yang memiliki hasil profil darah abnormal yang menunjukkan ada tanda yang signifikan. “

Para ahli mencatat bahwa sudah terbiasa melihat skor darah ekstrem di antara atlet yang memenangkan medali dalam acara utama. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...