Search

Turis Cina Tujuan Singapura Dapat Pamflet Acuan Praktis “Do and Dont”

turis cina

Cina, reportasenews.com – Perilaku turis cina daratan kerap membuat malu saat berwisata kenegara lain. Untuk itu, pihak kedubes Cina di Singapura memberikan pamflet berisi acuan “do and dont”, apa yang boleh dan apa yang dilarang di SIngapura. Diantaranya: tidak boleh bersuit-suit didalam gedung teater, dan tidak boleh mencuri barang dipesawat.

Staf kedutaan membagikan pamflet yang berisi beberapa tips berguna bagi turis daratan Cina saat memasuki Singapura.

Turis Cina yang tiba di Bandara Changi Singapura pada hari Jumat sore disambut oleh petugas kedutaan – dan mereka mendapat beberapa kata nasihat.

Staf kedutaan menunggu di Terminal 3 untuk membagikan pamflet yang telah mereka siapkan khusus untuk turis Cina yang mengunjungi negara ini – daftar “Do” dan “Dont” yang jumlahnya hampir mencapai 30 halaman.

“Tolong beri tip yang tepat ke portir hotel yang membantu membawa barang bawaan ke kamar Anda,” adalah saran dari para pengunjung, yang juga diberitahu untuk membayar tip itu secara tunai – sebuah pengingat yang sangat membantu bagi banyak orang Cina yang telah terbiasa membayar dengan menggunakan ponsel mereka di Cina.

Lebih dari 1,5 juta pengunjung tiba di Singapura dari daratan Cina pada paruh pertama tahun ini, Fang Xinwen, kuasa usaha Kedutaan Besar China, mengatakan dalam sebuah pidato di bandara saat meluncurkan pamflet tersebut.

Namun dengan semakin banyaknya wisatawan Cina yang mengunjungi Kota Singa, masalah perilaku dan masalah keselamatan pribadi telah muncul “dari waktu ke waktu”, Fang mengatakan dalam sebuah laporan di situs web kedutaan pada hari Sabtu. Dia tidak merinci masalah apa saja itu.

Pejabat dewan pariwisata Singapura juga ada pada saat peluncuran, yang diadakan sesaat sebelum Hari Raya Cina “liburan golden week” yang dimulai pada 1 Oktober, ketika sejumlah besar wisatawan China diperkirakan akan mengunjungi negara kota tersebut.

Pamflet gratis, yang tersedia untuk orang Cina yang tiba di bandara, juga memberi saran kepada para pelancong bahwa properti penerbangan seperti jaket pelampung dan selimut “tidak boleh dicuri dari pesawat”.

Pada tahun 2013, sebuah kelompok tur dari provinsi Zhejiang timur menjadi berita utama internasional ketika mereka mengantongi 30 set peralatan makan stainless steel dari penerbangan Singapore Airlines. Akhirnya mereka dibujuk oleh pemandu wisata mereka untuk menyerahkan sendok garpu.

Penumpang juga diingatkan bahwa setiap perilaku yang mengancam keselamatan penerbangan dapat mengakibatkan tindakan hukum.

Pamflet ini juga mencakup perilaku di tempat umum. Mengambil durian di bus atau kereta api “tidak resmi dilarang”, itu mengingatkan. Buah tropis dikenal karena baunya yang menyengat yang bisa menyinggung orang-orang yang tidak menyukainya.

Dan ada nasehat untuk mereka yang menonton di teater. “Jangan bersiul atau berteriak jika ada kesalahan di atas panggung,” kata pamflet tersebut.

Antrian juga menjadi masalah, dengan turis menyuruh untuk tidak memotong antrean di tempat-tempat seperti loket toko atau toilet.

Pihak berwenang Cina mengeluarkan “pedoman perilaku beradab” bagi wisatawan daratan sejauh tahun 2006.

Fang mengatakan bahwa pamflet tersebut diproduksi untuk membantu turis Cina memperbaiki citra mereka, dan kedutaan akan melakukan lebih banyak untuk mempromosikan pariwisata yang “beradab” di masa depan.

Turis China adalah pembelanja teratas di Singapura tahun lalu, turun total US $ 3,5 miliar saat mengunjungi negara kota, kebanyakan mereka berbelanja, The Straits Times melaporkan. (Hsg)




Loading Facebook Comments ...