Menu

Mode Gelap

Internasional · 31 Agu 2017 09:00 WIB ·

AS Lakukan Pengujian B61-12 Bom Nuklir, Siap Berperang?


					B61-12 Bom Nuklir/ Global Research Perbesar

B61-12 Bom Nuklir/ Global Research

Amerika, reportasenews.com – Uji terbang baru-baru ini terhadap bom nuklir yang ditingkatkan di gurun Nevada, ini indikasi bahwa Amerika Serikat sedang mempersiapkan perang, kata analis militer Oleg Glazunov kepada media Sputnik.

Meskipun tidak memberikan ancaman langsung ke Rusia, pengujian bom baru-baru ini “berarti bahwa Amerika sedang mempersiapkan perang”, Glazunov mengatakan.

Dia juga menyebutkan peran yang dimainkan oleh lobi militer yang kuat, yang akan terus mendorong senjata versi lebih baru di gudang senjata AS.

“Versi upgrade dari bom B61 akan digunakan untuk menggantikan hampir 200 B61 yang dimiliki AS sekarang di Eropa. Orang Amerika akan mengatakan bahwa ini dilakukan terhadap Iran, tapi ada juga Rusia di luar sana, bukan? “Glazunov mencatat.

Dia menambahkan bahwa tes bom B61 baru-baru ini juga bisa dimaksudkan untuk mengintimidasi Korea Utara.

Glazunov mengatakan bahwa dia tidak berpikir bahwa Amerika benar-benar akan menggunakan bom nuklir tipe ini persis melawan Korea Utara.

B61-12 Bom Nuklir

Pada tanggal 8 Agustus, Amerika Serikat menyelesaikan serangkaian tes penerbangan kedua untuk versi upgrade dari bom nuklir B-61, menyusul tes pertama di bulan Maret.

Versi iners dari bom gravitasi B61-12 dijatuhkan dari pembom tempur F-15E di Tonopah Test Range di Nevada pada 8 Agustus untuk menguji fungsi non-nuklirnya serta kemampuan pesawat untuk membawa senjata tersebut, National Administrasi Keamanan Nuklir (NNSA) mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tes tersebut dilakukan sebagai bagian dari program untuk memperpanjang umur bom gravitasi B61, yang merupakan salah satu pilar utama dari persenjataan nuklir Angkatan Udara AS.

“Program penyuluhan kehidupan B61-12 berjalan sesuai jadwal untuk memenuhi persyaratan keamanan nasional,” Phil Calbos, yang bertindak sebagai wakil administrator NNSA untuk program pertahanan, mengatakan. “Tes kualifikasi penerbangan yang realistis ini memvalidasi desain B61-12 dalam hal kinerja sistem.”

Tes bulan Maret, seperti yang dilakukan Agustus, dilakukan oleh jet tempur F-15E di Tonopah Test Range.

Para ahli mengatakan bahwa B61-12 dapat diangkut oleh pembom B2A dan B21 serta oleh pesawat F16C / D, F16 MLU, F35 dan PA-200.

Menurut NNSA, unit produksi pertama B61-12 dijadwalkan selesai pada 2020.

B61, salah satu elemen utama dari triad nuklir AS, adalah versi upgrade dari bom nuklir yang dikembangkan pada akhir 1960-an.

Ini digambarkan sebagai perangkat nuklir paling berbahaya yang pernah diproduksi karena hasilnya bisa disesuaikan antara setara dengan 50.000 ton dan 300 ton TNT. B61 panjangnya 3,58 meter dan beratnya antara 320 kilogram dan 500 kilogram. (Hsg)

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Dinkes Kota Binjai Kejar Target Pelayanan UHC

20 Juli 2024 - 01:58 WIB

Mantan Kabid Prasarana Distan Kabulaten Merangin Jadi Tersangka Korupsi Bansos

19 Juli 2024 - 16:08 WIB

Tiga Desa di Tanjab Barat Jadi Percontohan Desa Anti Korupsi

19 Juli 2024 - 15:43 WIB

Buntut Ikut Temui Presiden Israel, Bupati Kudus Pecat Staf Khususnya

18 Juli 2024 - 14:28 WIB

Polres Sarolangun Musnahkan 2 Kilogram Narkotika Jenis Sabu

18 Juli 2024 - 14:04 WIB

4 ASN Terafiliasi Jaringan Teroris, Kesbangpol Tanjabbar Minta Masyarakat Segera Lapor Bila Temukan Aliran Tak Wajar

18 Juli 2024 - 13:45 WIB

Trending di Daerah