Menu

Mode Gelap

Hukum · 8 Nov 2016 10:22 WIB ·

Asal Berjenggot Putih, Pemulung & Penjual Kopi Bisa Jadi Maha Guru di Padepokan


					Ketujuh Maha Guru Besar Padepokan Dimas Kanjeng yang diamankan polisi / Foto: IMA Perbesar

Ketujuh Maha Guru Besar Padepokan Dimas Kanjeng yang diamankan polisi / Foto: IMA

SURABAYA, REPORTASE – Dalam kasus penipuan bermodus penggandaan uang yang dilakukan Taat Pribadi ini, ada yang menarik dilakukan oleh pengasuh Padepokan untuk mengelabui pengikutnya.

Tersangka Taat Pribadi melakukan perekrutan orang yang mempunyai jenggot panjang warna putih untuk dijadikan seorang maha guru besar di  Padepokannya.

Untuk mencari orang berjenggot warna putih, Taat Pribadi meminta bantuan Vijay seorang warga negara keturunan India. Dari sinilah, Vijay mencari orang berjenggot di Jakarta.

Salah satu orang yang direkrut adalah Ratim alias Abah Abdul Rohman (60), tinggal di Jalan Asia Baru, Kecamatan Kebon Jeruk Jakarta Barat.

“Kerja saya iya penjual warung kopi di Jakarta. Saya diajak oleh Pak Vijay, agar memimpin doa itu saja,” aku Ratim di depan semua media dan polisi, Senin (7/11).

“Doa itu saya baca setiap kegiatan istighosah. Iya seperti minta doa keselamatan dari dunia akhirat dan minta rejeki,” tambah pria penjual warung kopi tersebut.

Acara istighotsah kebanyakan dilakukan di Makasar dan Probolinggo. Dalam istigosah tersebut Ratim dikenalkan oleh tersangka Taat Pribadi pada pengikutnya sebagai keturunan dari wali Songo Sunan Kalijaga.

“Saya juga bingung. Mereka ini (Taat Pribadi dan Vijay) mengenalkan saya sebagai seorang keturunan Wali. Akhirnya sampai saya disebut maha guru besar pertama,” ucapnya.

Hal senada juga diungkapkan Murjang alias Abah Nogososro, tinggal di Kepa Duri, Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Kalau diajak Vijay, untuk dikenalkan banyak orang, dan mengikuti istighosah yang digelar oleh tersangka Taat Pribadi.

Nantinya akan dikumpulkan dengan orang yang berwibawa, sama-sama mempunyai jenggot panjang berwarna putih. “Terus terang saja. Saya tidak tahu apa-apa. Sekolah saja tidak,” ucap pria berusia 51 tahun ini.

“Saya tahunya itu duit dan duit, dapat duit. Setelah dapat duit pulang, dan kadang diberi Rp1 juta, juga Rp1,5 juta,” tambah dia.

Begitu juga dengan pengakuan Abdul Karim alias Abah Sulaiman, yang hidupnya lebih banyak dihabiskan di pinggiran jalan sekitar Jalan Poncol Kepa Duri, Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat juga diajak oleh tersangka Vijay.

Supaya ikut keliling di sekitar padepokan, untuk dikenalkan orang banyak. Jika ada pengikut yang menanyakan, supaya mengaku sebagai maha guru besar di Padepokan Dimas Kanjeng.

“Saya diajak iya mau aja. Tidak tahu apa-apa. Yang penting dapat uang dan bisa buat isi perut. Saya sendiri tidak mempunyai pekerjaan iya lebih banyak di jalanan (pemulung),” tandasnya. (IMA)

 

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Gubernur Al Haris Lantik Anggota KPID Provinsi Jambi

17 Mei 2024 - 15:04 WIB

Kemenag Siapkan Rumah Ramah Bagi 818 Calon Jamaah Haji Lansia Asal Jambi

17 Mei 2024 - 14:36 WIB

Kepada Siswa Lemhanas, Irjen (Purn) Ike Edwin Sebut Pendekatan Budaya Kunci Cegah Korupsi

17 Mei 2024 - 14:10 WIB

Tersandung Kasus Narkoba, Pria Asal Bungo Terpaksa Menikah di Dikantor Polisi

16 Mei 2024 - 19:02 WIB

85 Anggota PPK Pilkada Situbondo Resmi Dilantik, Ini Pesan Ketua KPU

16 Mei 2024 - 17:31 WIB

85 Anggota PPK Pilkada Brebes 2024 Dilantik

16 Mei 2024 - 17:24 WIB

Trending di Daerah