Menu

Mode Gelap

Daerah · 30 Nov 2023 17:05 WIB ·

Bacok Pedagang Bakwan, Dua Pria di Situbondo Diringkus


					Bacok Pedagang Bakwan, Dua Pria di Situbondo Diringkus Perbesar

Dua pelaku pembacokan dan pengeroyokan, saat digelandang ke ruang satreskrim Polres Situbondo.

 

Situbondo, reportasenews.com – Nekat membacok dagang bakwan, dua pria asal Desa Peleyan, Kecamatan Panarukan, Situbondo ditangkap. Kedua pelaku ditangkap saat proses mediasi kasus pembacokan tersebut di Kantor Desa Sumberkolak, Kecamatan Panarukan, Kamis (30/11/2023).

Selain menangkap kedua pelaku pembacokan tersebut, yakni Budi (36) dan Rudi (25), namun petugas Satreskrim Polres Situbondo, juga mengamankan barang bukti (BB) senjata tajam (sajam) jenis pedang. Barang bukti pedang tersebut diamankan dari rumah pelaku Budi.

Usai ditangkap saat mediasi di Kantor Desa Sumberkolak, dengan korban Zainurrahman (32), warga setempat, dengan kondisi korban mengalami luka bacok di kepala bagian atas sebelah kiri, kedua pelaku berikut barang bukti sajam jenis pedang itu, langsung digelandang ke Mapolres Situbondo.

“Kejadiannya di areal persawahan Desa Peleyan Sabtu (18/11/2023) lalu. Saat itu, saya menjual bakwan menggunakan motor, saat melintas dilokasi kejadian saya dipanggil, namun ketika didatangi justru kepala saya dibacok. Sehingga saya sempat dirawat di RSU Situbondo,”ujar Zainurrahman, saat di Mapolres Situbondo, Kamis (30/11/2023).

Kepala Desa (Kades) Sumberkolak, Kecamatan Panarukan, Situbondo Supandi mengatakan, diakui kedua pelaku pembacokan diamankan, saat dirinya melakukan proses mediasi, kasus pembacokan antara kedua pelaku dan korban Zainur.

“Namun, tiba-tiba ada petugas Satreskrim Polres Situbondo datang ke Kantor Desa, dan membawanya ke Mapolres Situbondo. Sedangkan proses mediasi tersebut atas permintaan keluarga kedua belah pihak,”katanya.

Sementara itu, Kasatreskrim Polres Situbondo AKP Momon Pranoto membenarkan kedua pelaku pembacokan dan pengeroyokan ditangkap, untuk pengembangan kasusnya. Saat ini, keduanya masih diminta keterangannya oleh penyidik.

“Jika terbukti, kedua pelaku pembacokan dan pengeroyokan tersebut, keduanya akan dijerat pasal 170 KUHP, dengan ancaman hukuman maksimal 7 tahun kurungan penjara,”kata AKP Momon.

Menurutnya, sedangkan motif pembacokan tersebut, karena korban tidak segera datang saat dipanggil, sehingga karena merasa kesal, salah seorang pelaku bernama Rudi langsung memegang dada korban.

“Sedangkan Rudi langsung membacok kepala korban. Selain itu, keduanya juga merusak rombong bakwan milik korban,”bebernya.

Pria yang akrab dipanggil Momon menambahkan, pihaknya sengaja mengamankan dua pelaku saat proses mediasi, karena kedua dikhawatirkan akan kabur, mengingat keduanya sudah mengulangi perbuatannya. Bahkan, salah satu pelaku diketahui merupakan residivis kasus pengeroyokan.(fat)

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Bawa Sajam Saat Konvoi, Puluhan Anggota PSHT Diamankan

12 Juli 2024 - 17:16 WIB

Warga Usir Truck Tangki Bermuatan Limbah

12 Juli 2024 - 17:11 WIB

Andri Tedjadharma : Bukan Centris Pengemplang BLBI tapi Bank Indonesia Mengemplang Centris !!!

11 Juli 2024 - 20:48 WIB

Gerebek Rumah Warga, Tim Opsnal Polres Situbondo Amankan 348 Botol Miras

11 Juli 2024 - 20:47 WIB

Mangkal Disiang Bolong, 2 PSK Terjaring Razia Satpol PP

11 Juli 2024 - 18:41 WIB

Wagub Jambi Lepas Dua Paskibraka Nasional pada HUT RI ke-79 di IKN

11 Juli 2024 - 14:14 WIB

Trending di Daerah