Menu

Mode Gelap

Nasional · 21 Mei 2024 17:05 WIB ·

Bank Dunia Ajak Negara-negara Di Dunia Prioritaskan Anggaran di Sektor Air


					Presiden Joko Widodo (kanan) berjalan bersama Presiden Fiji Ratu Wiliame Maivalili Katonivere (kedua kanan), Presiden Majelis Umum PBB Dennis Francis (ketiga kanan), Utusan Khusus Prancis Barbara Pompili (keempat kanan), Perdana Menteri Tajikistan Qohir Rasulzoda (kiri), dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kiri) saat mengunjungi persemaian dan pembibitan pohon mangrove dalam rangkaian kegiatan KTT World Water Forum ke-10 di Taman Hutan Raya (Tahura) Ngurah Rai, Denpasar, Bali, Senin (20/5/2024). ANTARA FOTO/Media Center World Water Forum 2024. (foto:antara) Perbesar

Presiden Joko Widodo (kanan) berjalan bersama Presiden Fiji Ratu Wiliame Maivalili Katonivere (kedua kanan), Presiden Majelis Umum PBB Dennis Francis (ketiga kanan), Utusan Khusus Prancis Barbara Pompili (keempat kanan), Perdana Menteri Tajikistan Qohir Rasulzoda (kiri), dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua kiri) saat mengunjungi persemaian dan pembibitan pohon mangrove dalam rangkaian kegiatan KTT World Water Forum ke-10 di Taman Hutan Raya (Tahura) Ngurah Rai, Denpasar, Bali, Senin (20/5/2024). ANTARA FOTO/Media Center World Water Forum 2024. (foto:antara)

Badung, Bali, reportasenews.com – Direktur Bank Dunia Saroj Kumar Jha mendorong pemerintah negara-negara di dunia untuk mulai lebih memprioritaskan anggaran sektor air guna mencapai target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) terkait pemenuhan akses air bersih dan sanitasi bagi semua.

Hal itu disampaikan Saroj Kumar Jha pada panel diskusi bertema “Proposing the establishment¬†of Global Water Fund” yang merupakan bagian dari rangkaian World Water Forum ke-10 yang digelar di Nusa Dua, Badung, Bali.

“Pemerintah perlu memprioritaskan air dan memberikan kepada masyarakat sesuai tema Forum Air Dunia ini — tentang air untuk kesejahteraan bersama… bahwa air adalah hal mendasar bagi sumber daya manusia dan pertumbuhan ekonomi, dan kesejahteraan,” kata Sharoj, dilansir antaranews.com.

Sharoj menyoroti bahwa di sebagian besar negara di dunia, khususnya negara-negara berkembang, air masih menjadi sektor yang paling kekurangan dana di seluruh perekonomian dunia.

“Faktanya, ada negara seperti Republik Demokratik Kongo yang hanya menghabiskan 2 hingga 3 persen anggaran tahunannya untuk air. Sementara, mereka membelanjakan 7 persen untuk pertanian, 13 persen untuk transportasi, dan 26 persen untuk energi,” ujar Sharoj.

Dia pun menyebutkan bahwa mayoritas negara berkembang di dunia menghabiskan kurang dari 2 persen anggaran tahunan mereka untuk air.

Alokasi seperti itu, menurut dia, memberikan gambaran mengenai bagaimana pendanaan sektor air diprioritaskan dalam anggaran publik di sebagian besar negara berkembang.

Untuk itu, dia mendorong pemerintah negara-negara untuk memperbaiki cara mereka dalam mengalokasikan anggaran publik, khususnya untuk sektor air, agar dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan mencapai SDGs.

“Tidak mungkin Anda bisa mencapai hal tersebut (pertumbuhan ekonomi) dengan membelanjakan kurang dari dua persen anggaran Anda untuk air. Jangan berharap pihak swasta akan datang jika Anda tidak memprioritaskan sektor itu,” tutur Sharoj.

“Anda harus memimpin sektor ini dengan memiliki peraturan kebijakan yang tepat, dan tentu saja, didukung dengan pendanaan yang tepat di sektor tersebut,” katanya, menambahkan.

Lebih lanjut dia menekankan bahwa masih ada kesenjangan yang sangat besar antara kondisi pendanaan pada sektor air dengan upaya mencapai target 6 SDGs.

“Jadi untuk meringkas posisi kita saat ini … kita mempunyai kesenjangan yang sangat besar di sektor (air) ini dalam hal pembiayaan. Sebagian besar negara berkembang tidak berada pada jalur yang tepat untuk mencapai SDGs,” ungkapnya.

Negara-negara di dunia mempunyai sisa waktu enam tahun untuk mencapai target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) 2030, termasuk target 6, yakni pemenuhan akses air bersih dan sanitasi.

Menurut data UNICEF, saat ini terdapat 2,2 miliar orang atau setengah populasi di dunia yang tidak dapat mengakses air bersih. (*)

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Hindari Tabrakan, Truck Box Terguling di Jalur Pantura Situbondo

12 Juni 2024 - 21:13 WIB

18 Ruko di Pasar Sambas Terbakar Hebat

12 Juni 2024 - 20:43 WIB

Tak Bayar Uang Sewa 6 Unit Mobil Rental Rp133 juta, Kades Bungatan Situbondo Dipolisikan

12 Juni 2024 - 19:48 WIB

Banting Setir Bakul Wedus Idul Adha, Dulu Wartawan Media Online di Madiun

12 Juni 2024 - 19:44 WIB

Bandar Narkoba Diciduk di Penginapan Mekar Sari

12 Juni 2024 - 18:48 WIB

Satgas Pamtas RI-Malaysia Gagalkan Penyelundupan Sisik Trenggiling

12 Juni 2024 - 18:41 WIB

Trending di Daerah