Menu

Mode Gelap

Daerah · 11 Jun 2024 15:17 WIB ·

Bocah SMP di Situbondo Dianiaya Tiga Temannya, Salah Satu Terduga Pelaku Siswa SD


					Ilustrasi. Perbesar

Ilustrasi.

Situbondo, reportasenews.com – Salah seorang siswa SMP di Situbondo bernisial UB (13) warga Kecamatan Mlandingan, Kabupaten Situbondo mengaku dianiaya tiga orang temannya, saat korban bermain layangan di areal persawahan yang tak jauh dari rumahnya.

Selain dipukul dengan menggunakan tangan kosong oleh tiga orang terduga pelaku. Namun, korban juga mengaku diinjak-injak oleh para pelaku, saat korban terjatuh di areal persawahan di lokasi kejadian.

Ironisnya, dari tiga orang terduga pelaku kasus penganiayaan terhadap korban UB tersebut, satu terduga pelaku diketahui masih duduk dibangku kelas V SD, sedangkan dua terdua pelaku berinisial IL (13 tahun) dan IF (20).

Diperoleh keterangan, kasus penganiayaan yang dialami oleh korban UB itu, berawal saat korban bermain layangan bersama temannya dan tiga pelaku. Saat itu, tiga orang terduga pelaku mengolok-olok korban, dengan cara menyebut nama orang tua korban.

Usai layangan korban putus akibat kalah diadu dengan layangan temannya yang lain, korban mencoba untuk mendekat kepada tiga terduga pelaku. Namun, tiba-tiba IF memukul kepala bagian belakang korban. Selanjutnya, IF dan terduga pelaku yang masih duduk kelas SD juga ikut memukul korban.

“Karena akibat dianiaya pada Selasa (28/5) lalu, wajah anak saya mengalami luka memar, dan sekujur tubuhnya terasa sakit, akibat dipukul dan diinjak-injak oleh tiga terduga pelaku. Makanya, kasus pengeroyokan ini saya laporkan ke Polres Situbondo,”ujar orang korban UB, Selasa (11/6/2024).

Kasi Humas Polres Situbondo Akhmad Sutrisno membenarkan laporan kasus penganiayaan tersebut. Bahkan, kasus penganiayaan anak dibawah umur dan dua terduga pelaku juga dibawah umur, sudah ditangani oleh penyidik perempuan dan anak (PPA).

“Kasusnya sudah diproses dan ditangani oleh penyidik, sedangkan perkembangan perkaranya akan diberitahukan melalui surat pemberitahuan perkembangan hasil penyidikan (SP2HP), yang dikirimkan kepada pelapor kasus penganiayaan tersebut,”kata Iptu Akhmad Sutrisno. (fat)

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

LBH Mitra Santri, Gugat Bupati Karna Suswandi ke PN Situbondo

22 Juni 2024 - 20:25 WIB

Viral di Medsos, Siswa SDN 1 Cottok Juara 1 Kid Atletik O2N Situbondo Gagal ke Provinsi

22 Juni 2024 - 18:51 WIB

Dinilai Tuntutannya Rendah, Kuasa Hukum Korban Ancam Laporkan JPU ke Jamwas

21 Juni 2024 - 18:53 WIB

Satu Jamaah Haji Asal Batanghari Meninggal di Mekkah

21 Juni 2024 - 18:46 WIB

PPDB SMPN 8 Kota Madiun Terima Titipan Siswa, Tolak Peserta Luar Kota?

21 Juni 2024 - 16:38 WIB

Dalam Kasus Bank Centris Kemenkeu Menjadi “Pengecut”

21 Juni 2024 - 15:22 WIB

Trending di Hukum