Menu

Mode Gelap

Daerah · 21 Feb 2024 16:03 WIB ·

Diduga Kelelahan, Penyelenggara Pemilu di Situbondo Dilarikan ke Rumah Sakit


					Diduga Kelelahan, Penyelenggara Pemilu di Situbondo Dilarikan ke Rumah Sakit Perbesar

Petugas RSU Situbondo, saat memperbaiki infus Bela di ruang penyakit jantung di RSU Situbondo.

 

Situbondo, reportasenews.com – Diduga mengalami kelelahan, Bela Amrullah (36), salah seorang petugas sekretariat Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Panji, Situbondo dilarikan ke RSU dr Abdoer Rahem Situbondo, saat pelaksanaan rekapitulasi hasil suara Pemilu tahun 2024.

Bahkan, hingga berita ditulis, pria asal Desa Curah Jeru, Kecamatan Panji, Situbondo, masih menjalani perawatan secara intensif di ruang penyakit jantung RSU dr Abdoer Rahem Situbondo, Jawa Timur.

Diperoleh keterangan, sebelum dilarikan ke RSU dr Abdoer Rahem Situbondo, pria yang akrab dipanggil Bela sempat mengikuti kegiatan tahapan rekapitulasi hasil Pemilu tahun 2024 di Kantor Kecamatan Panji, Situbondo.

Namun, saat rekapitulasi belum selesai, Bela mengeluh sesak nafas kepada salah seorang temannya. Sehingga karena dikhawatirkam akan terjadi hal yang tidak diinginkan, Bela langsung dievakuasi ke RSU Situbondo. Bahkan, berdasarkan hasil medis petugas RSU Situbondo, Bela mengidap penyakit jantung.

“Saya baru tahu suami dirawat di ruang penyakit jantung RSU Situbondo. Itupun setelah ditelepon salah seorang temannya di kantor kecamatan Panji,”ujar Windi, istri Bela, saat ditemui di RSU Situbondo, Rabu (21/2/2024).

Menurutnya, diakui sejak ditunjuk sebagai petugas sekretariat PPK Panji pada Pemilu serentak tahun 2024, suaminya sering kerja lembur di kantornya. Bahkan, hampir setiap hari pulang hingga larut malam ke rumah.

“Makanya, saya kaget suami saya divonis menderita penyakit jantung, padahal suami saya tidak punya riwayat penyakit jantung. Diduga kuat, suami saya kecapekan, mengingat setiap hari pulang hingga larut malam,”bebernya.

Sementara itu, Imam Nawawi, Divisi SDM KPU Kabupaten Situbondo mengatakan, jika salah seorang operator PPK Panji dilarikan ke RSU Situbondo, karena mengeluh sesak nafas saat rekapitulasi hasil Pemilu 2024.

“Meski demikian, kegiatan rekapitulasi hasil Pemilu 2024 di PPK Panji tidak terganggu, mengingat jumlah staf sekretariat PPK Panji sebanyak enam orang,”ujar Imam Nawawi.

Menurut dia, dengan ambruknya salah seorang staf sekretariat PPK Panji, Situbondo dilarikan ke RSU Situbondo, sehingga selama pelaksanaan Pemilu tahun 2024, jumlah total penyelenggara Pemilu yang tumbang sebanyak enam orang. Rinciannya, lima orang penyelenggara ditingkat KPPS, satu orang sekretariat PPK.

“Selain itu, sedangkan untuk biaya perawatan penyelenggara Pemilu, semuanya ditanggung oleh KPU Situbondo,”pungkasnya. (fat)

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Tertimpa Pohon Tumbang, 2 Rumah Kakak Beradik di Situbondo Rusak Berat

14 Juli 2024 - 21:18 WIB

DuaGudang Terbakar di Situbondo, Kerugian Materi Mencapai 45 juta

14 Juli 2024 - 21:14 WIB

Ae Mutu Air Tiga Rasa, Nikmati Keindahan Alam dan Budaya di Gunung Kelimutu

14 Juli 2024 - 21:08 WIB

Masa Jabatan Kades Jadi 8 Tahun, Apdesi Situbondo Gelar Syukuran

13 Juli 2024 - 16:23 WIB

Keroyok Seorang Perempuan, Bapak dan Anak di Situbondo Dipolisikan

12 Juli 2024 - 22:10 WIB

Bawa Sajam Saat Konvoi, Puluhan Anggota PSHT Diamankan

12 Juli 2024 - 17:16 WIB

Trending di Daerah