Menu

Mode Gelap
Arus Mudik Lebaran di Pelabuhan Dwikora Pontianak Mulai Padat

Internasional · 2 Apr 2018 08:00 WIB ·

Erdogan Sebut Netanyahu Sebagai ‘Teroris’ Setelah Pembantaian Gaza


					Erdogan Sebut Netanyahu Sebagai ‘Teroris’ Setelah Pembantaian Gaza Perbesar

Turki, reportasenews.com – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah meluncurkan serangan verbal pada PM Israel Benjamin Netanyahu, menyebut sebagai “pemimpin negara teroris” setelah penembakan mematikan terhadap demonstran di Gaza.

Erdogan membuat komentar di kongres partainya di Turki selatan. Menanggapi peristiwa itu, presiden mengecam Netanyahu atas operasi militer Turki di Suriah.

“Saya tidak perlu memberi tahu dunia betapa kejamnya tentara Israel. Kita dapat melihat apa yang dilakukan negara teror ini dengan melihat situasi di Gaza dan Jerusalem, ”kata Erdogan, menurut Daily Sabah.

“Israel telah melakukan pembantaian di Gaza dan Netanyahu adalah seorang teroris. Kami akan terus mengekspos teror Israel sepanjang waktu dan di semua platform,” tambahnya.

Pernyataan Erdogan adalah yang terbaru dalam perang pidato yang meningkat dengan cepat di antara kedua negara.

Awal pekan ini, Netanyahu membalas serangan Erdogan untuk memainkan lelucon April Mop ketika juru bicaranya menggambarkan pembunuhan para demonstran di Gaza pada Jumat sebagai “tidak manusiawi.”

Lebih dari 1.400 orang terluka dan 17 tewas ketika militer Israel menembaki demonstran Palestina di perbatasan antara Gaza dan Israel Jumat. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) juga menggunakan peluru karet dan gas air mata pada demonstran.

Menulis di Twitter, Netanyahu menggambarkan pasukan Israel sebagai “tentara paling bermoral di dunia” dan menuduh militer Turki membom warga sipil.

“Tentara paling bermoral di dunia tidak akan diajar oleh mereka yang telah membom penduduk sipil tanpa pandang bulu selama bertahun-tahun,” kata Netanyahu. “Rupanya ini adalah bagaimana Hari April Mop dirayakan di Ankara.”

Tweet Netanyahu datang sebagai tanggapan atas kritik Ankara terhadap penggunaan kekuatan mematikan IDF terhadap para pengunjuk rasa Gaza yang digambarkan sebagai “tidak proporsional.”

Dalam sebuah pernyataan setelah bentrokan itu menuntut Tel Aviv “segera berhenti menggunakan kekuatan, yang semakin memperparah ketegangan di wilayah ini”. (Hsg)

Komentar
Artikel ini telah dibaca 8 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Liburan Lebaran, Polres Situbondo Siagakan Kapal Patroli di Wisata Pantai

13 April 2024 - 14:10 WIB

Nelayan Hamili Anak Kandung Dilaporkan ke Polisi

12 April 2024 - 21:05 WIB

Dua Rumah Milik Bapak dan Anak di Situbondo Ludes Terbakar

12 April 2024 - 19:09 WIB

Kapal Klotok Tenggelam di Sungai Kapuas,  Enam Penumpang Selamat

12 April 2024 - 13:19 WIB

Roda Depan Bermasalah, Bus Masuk Saluran Irigasi di Jalur Pantura Situbondo

11 April 2024 - 17:45 WIB

Pria Paruh Baya di Diserang Buaya Saat Mengambil Wudhu di Parit Tanjung Saleh Kubu Raya

11 April 2024 - 15:29 WIB

Trending di Daerah