Menu

Mode Gelap

News Feed · 9 Jun 2017 03:00 WIB ·

Muhammad Al-Khwarizmi “Bapak Matematika Aljabar dan Algoritma”


					Muhammad Al-Khwarizmi bapak matematika Aljabar dan Algoritma Perbesar

Muhammad Al-Khwarizmi bapak matematika Aljabar dan Algoritma

Reportasenews.com – Banyak yang tidak tahu bahwa Aljabar dan Algoritma adalah hasil buah pemikiran matematikawan muslim jenius bernama Muhammad Al-Khwarizmi yang pernah menjadi kepala Bayt al-Hikma, House of Wisdom di abad ke 9.

Awalnya dia adalah anggota Khwârazm (Khiwa modern) yang berada di Turkistan namun dia melanjutkan karir ilmiahnya di Baghdad dan semua karyanya ada dalam bahasa Arab. Dia dipanggil ke Baghdad oleh Khalifah Abbasiyah Al-Ma’mun (213-833), yang merupakan pelindung pengetahuan dan pembelajaran.

Dikatakan bahwa dia adalah penulis bahasa Arab dari salah satu tabel astronomi tertua, salah satu karya tertua tentang aritmatika dan karya tertua tentang aljabar; Beberapa kontribusi ilmiahnya diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan digunakan sampai abad ke-16 sebagai buku teks matematika utama di universitas-universitas Eropa.

Muhammad Al-Khwarizmi membuat terjemahan dari karya matematika dan astronomi utama dari Yunani dan India termasuk bahasa Brahmagupta ke dalam bahasa Arab, dan menghasilkan karya asli yang memiliki pengaruh hebat terhadap kemajuan umat Islam dan dunia setelah karya-karyanya menyebar ke Eropa melalui terjemahan latin diabad 12.

Kitab "Al-Kitab al-mukhtasar fi hisab al-jabr wa'l-muqabala"

Kitab “Al-Kitab al-mukhtasar fi hisab al-jabr wa’l-muqabala”

Kata “algoritma” berasal dari bahasa “al-goremet“, dan kata “aljabar” berasal dari bahasa “al-jabr“, bagian dari judul bukunya yang paling terkenal, di mana ia memperkenalkan metode aljabar fundamental, dan teknik untuk memecahkan persamaan.

Mungkin kontribusi terpentingnya untuk matematika adalah advokasi kuatnya terhadap sistem numerik Hindu, yang oleh Al Khawarizmi dikenal memiliki kekuatan dan efisiensi yang dibutuhkan untuk merevolusi matematika Islam dan Barat.

Angka Hindu 1 – 9 dan 0 – yang sejak saat itu dikenal sebagai angka Hindu-Arab segera diadopsi oleh seluruh dunia Islam. Kemudian, dengan terjemahan karya Al-Khwarizmi ke bahasa Latin oleh Adelard of Bath dan matematikawan sesudahnya di abad ke-12, dan dengan pengaruh “Liber Abaci” Fibonacci mereka juga akan diadopsi di seluruh Eropa.

Kontribusi penting lainnya dari al-Khwarizmi adalah aljabar, sebuah kata yang berasal dari judul teks matematika yang dia publikasikan pada sekitar tahun 830 yang disebut “Al-Kitab al-mukhtasar fi hisab al-jabr wa’l-muqabala” (The Compendious Book on Calculation, Dengan Penyelesaian dan Penyeimbangan).

Menurut Galal S.A. Shawki, dalam buku ini al-Khwarizmi mendefinisikan aljabar sebagai murid independen dalam matematika, dan mempercepat pengenalan nilai tempat. Buku ini dikhususkan untuk menemukan solusi atas masalah praktis yang dihadapi umat Islam dalam kehidupan sehari-hari mengenai masalah warisan, harta, tuntutan hukum dan perdagangan, dengan lebih dari delapan ratus contoh.

contribution_of_al-khwarizmi_09

Karya asli dalam bahasa Arab ditulis pada 820 M dan diterjemahkan ke bahasa latin pada abad ke-12. Perlu dikatakan bahwa istilah al-jabr, dalam bentuk aljabar latin, telah menemukan jalannya ke dalam bahasa-bahasa modern, sementara algorism istilah matematis tua adalah distorsi nama al-Khwarizmi.

Al-Khwarizmi ingin mencari pemecahan masalah spesifik yang dipertimbangkan oleh ahli hitung kuno India dan Cina ke cara yang lebih saintifik untuk menganalisis masalah, dan dengan berbuat demikian, dia menciptakan bahasa matematika abstrak baru yang digunakan di seluruh dunia saat ini.

Bukunya dianggap sebagai teks dasar aljabar modern, meskipun ia tidak menggunakan jenis notasi aljabar yang digunakan saat ini (ia menggunakan kata-kata untuk menjelaskan masalahnya, dan diagram untuk mengatasinya).

Namun, buku ini memberikan penjelasan lengkap tentang pemecahan persamaan polinomial sampai tingkat kedua, dan memperkenalkan untuk pertama kalinya metode aljabar mendasar dari “pengurangan” (menulis ulang sebuah ungkapan dalam bentuk yang lebih sederhana), “penyelesaian” (memindahkan kuantitas negatif dari Satu sisi persamaan ke sisi lain dan mengubah tandanya) dan “menyeimbangkan” (pengurangan jumlah yang sama dari kedua sisi persamaan, dan pembatalan persyaratan serupa di sisi yang berlawanan).

Secara khusus, Al-Khwarizmi mengembangkan sebuah formula untuk memecahkan persamaan kuadrat secara sistematis (persamaan yang melibatkan bilangan tak dikenal dengan kekuatan 2, atau x2) dengan menggunakan metode penyelesaian dan penyeimbang untuk mengurangi persamaan apapun ke salah satu dari enam bentuk standar, yang kemudian bersatu.

Al-Khwarizmi biasanya dikreditkan dengan pengembangan metode perkalian kisi (atau ayakan) untuk mengalikan jumlah besar, sebuah metode yang secara algoritme setara dengan perkalian panjang. Metode kisi nya kemudian diperkenalkan ke Eropa oleh Fibonacci.

Selain karyanya dalam matematika, Al-Khwarizmi memberikan kontribusi penting pada astronomi, dan dia mengembangkan kuadran pertama (instrumen yang digunakan untuk menentukan waktu dengan pengamatan Matahari atau bintang), yang kedua membuat alat astronomi yang banyak digunakan selama abad pertengahan setelah media astrolabe. Dia juga menghasilkan versi “Geografi” Ptolemy yang telah direvisi dan selesai, yang terdiri dari daftar 2.402 koordinat kota-kota di seluruh dunia yang dikenal.

“Tuhan menciptakan sesuatu dengan hitungan teliti” (QS Jin : 28)

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu mempergunakan akal?”  (QS Al An’am: 32) 

(Hsg)

Komentar
Artikel ini telah dibaca 242 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

164 WBP Situbondo Mendapat Remisi Agustusan, 3 WBP Diantaranya Langsung Bebas 

17 Agustus 2022 - 17:02 WIB

Judul: Berperilaku baik, AN salahsatu WBP langsung Bebas setelah Mendapat Remisi Hari Merdeka

17 Agustus 2022 - 16:56 WIB

1.052 WBP Lapas Kelas II A Pontianak dapat Remisi di HUT ke 77 Kemerdekaan RI

17 Agustus 2022 - 11:20 WIB

Upacara HUT ke-77 Kemerdekaan RI di Kantor Gubernur Kalbar berlangsung Khidmat

17 Agustus 2022 - 10:39 WIB

Satresnarkoba Polres Ngawi Ringkus Delapan Pengedar Narkoba

17 Agustus 2022 - 09:24 WIB

Gara-gara Kartu PKH, Suami di Belu-NTT Tega Aniaya Istri Hingga Usus Terburai

16 Agustus 2022 - 21:40 WIB

Trending di Hukum