Menu

Mode Gelap

News Feed · 30 Mei 2017 13:00 WIB ·

Perusahaan Jepang Pakai Robot Karena Tidak Ada Tenaga Kerja


					Perusahaan Jepang Pakai Robot Karena Tidak Ada Tenaga Kerja Perbesar

Jepang, reportasenews.com – Perusahaan menengah di Jepang berencana untuk membeli robot akibat terdesak dengan kondisi.

Putus asa untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja, perusahaan menengah berencana untuk membeli robot dan peralatan lainnya untuk mengotomatisasi berbagai tugas, termasuk manufaktur, pengerjaan tanah bahkan layanan kamar hotel.

Menurut survei Bank of Japan, perusahaan dengan modal saham sebesar ¥ 100 juta sampai ¥ 1 miliar berencana untuk meningkatkan investasi pada tahun fiskal yang dimulai pada bulan April sebesar 17,5 persen, tingkat tertinggi dalam catatan.

Tidak jelas berapa banyak yang dikeluarkan untuk otomatisasi namun perusahaan yang menjual peralatan tersebut mengatakan bahwa buku pesanan mereka berkembang dan pemerintah mengatakan bahwa pihaknya melihat proporsi investasi yang lebih besar didedikasikan untuk meningkatkan efisiensi. Pendapatan diindustri pembuat mesin robot juga meningkat pada periode Januari-Maret untuk pertama kalinya di beberapa kuartal.

“Bagian belanja modal yang dikhususkan untuk menjadi lebih efisien meningkat karena kekurangan pekerja,” kata Seiichiro Inoue, seorang direktur biro kebijakan industri Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri.

Jika ambisi investasi terpenuhi, akan terlihat ada masalah karena negara ini mencoba untuk mengatasi populasi yang menyusut dan cepat menua. Ini bisa membantu pembuat peralatan, mengangkat produktivitas rendah negara itu dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

“Lebih dari 90 persen perusahaan Jepang berukuran kecil dan menengah, namun sebagian besar perusahaan ini tidak menggunakan robot,” kata Yasuhiko Hashimoto, yang bekerja di divisi robot Kawasaki Heavy Industries. “Kami datang dengan banyak aplikasi dan paket produk untuk menargetkan perusahaan-perusahaan ini.”

Hitachi Construction Machinery mengatakan bahwa pihaknya mendapatkan banyak pertanyaan untuk mesin penggali program komputer yang menggunakan sistem penentuan posisi global untuk memasang parit yang akurat sampai dalam sekian belas sentimeter dan dapat memotong waktu penggalian sekitar setengahnya.

“Kami fokus pada penyewaan dan mengharapkan bisnis untuk diambil diparuh kedua tahun fiskal, yaitu ketika kebanyakan perusahaan cenderung memesan peralatan konstruksi untuk proyek,” kata Yoshi Furuno, seorang pejabat perusahaan.

Robot dan perlengkapan hemat tenaga kerja tidak hanya ditemukan di bidang manufaktur dan konstruksi. Mereka juga dicari oleh pengembang properti, pembuat makanan dan minuman, dan rantai hotel.

Hotel Hen na (“Hotel Odd”) di dekat Disneyland Tokyo, misalnya, menyebut dirinya sebagai hotel robot karena menggunakan 140 robot dan kecerdasan buatan yang berbeda untuk melayani tamu di fasilitas 100 kamarnya dan dapat dijalankan hanya memakai dua sampai dua tiga karyawan, menurut manajer Yukio Nagai.

Setiap ruangan berisi robot berbentuk telur, atau asisten pribadi, yang disebut Tapia, yang menggunakan kecerdasan buatan untuk mengenali wajah orang-orang dan merespons perintah suaranya. Ini bisa membangunkan Anda, mengatur jadwal Anda, dan mengendalikan perangkat terkait internet lainnya seperti TV dan AC. Robot lain bisa membawa tas dan mengeluarkan sampah.

“Awalnya kami menjual produk ini untuk digunakan di rumah, tapi sekarang kami mendapatkan banyak permintaan dari perusahaan,” kata Sayaka Chiba, seorang direktur MJI, yang membuat Tapia. “Bank, rumah sakit, dan hotel tertarik menggunakan Tapia (Hsg)

https://youtu.be/YHmU21BmJ2Y

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Peragakan 39 Adegan Detik-Detik Pembunuhan mantan Istrinya, Pelaku Merasa Menyesal

18 Mei 2024 - 18:34 WIB

Gubernur Al Haris Lantik Anggota KPID Provinsi Jambi

17 Mei 2024 - 15:04 WIB

Kemenag Siapkan Rumah Ramah Bagi 818 Calon Jamaah Haji Lansia Asal Jambi

17 Mei 2024 - 14:36 WIB

Kepada Siswa Lemhanas, Irjen (Purn) Ike Edwin Sebut Pendekatan Budaya Kunci Cegah Korupsi

17 Mei 2024 - 14:10 WIB

Tersandung Kasus Narkoba, Pria Asal Bungo Terpaksa Menikah di Dikantor Polisi

16 Mei 2024 - 19:02 WIB

85 Anggota PPK Pilkada Situbondo Resmi Dilantik, Ini Pesan Ketua KPU

16 Mei 2024 - 17:31 WIB

Trending di Daerah