Menu

Mode Gelap

Kesehatan · 9 Agu 2022 16:30 WIB ·

Resmikan RS Soedarso, Presiden Jokowi Berharap Tak Ada lagi Warga Kalbar yang Berobat Keluar Negeri


					Presiden Jokowi didampingi ibu negara Iriana meresmikan Gedung Rumah Sakit dr. Soedarso Tower A dan Tower B dan memuji gedungnya megah sehingga tak ada lagi warga berobat ke luar negeri ( foto Adi Saputro Perbesar

Presiden Jokowi didampingi ibu negara Iriana meresmikan Gedung Rumah Sakit dr. Soedarso Tower A dan Tower B dan memuji gedungnya megah sehingga tak ada lagi warga berobat ke luar negeri ( foto Adi Saputro

Pontianak, Kalimantan Barat, reportasenews.com – Presiden Jokowi langsung menyoroti banyaknya warga di Kalimantan Barat yang sering berobat ke Rumah Sakit Malaysia dibanding memilih berobat di rumah sakit yang telah ada di Kalimantan Barat.

Terlebih, akses yang mudah menuju ke Malaysia karena memiliki perbatasan darat secara langsung membuat masyarakat di Kalimantan Barat memilih mengobati penyakitnya di Rumah Sakit di Sarawak, Malaysia.

“Saya tuh paling sedih kalau mendengar ada warga negara kita yang sakit kemudian perginya ke luar negeri, ke Malaysia, ke Singapura, ada yang ke Jepang, ada yang ke Amerika. Dan khusus untuk Kalimantan Barat, saya mendengar banyak sekali yang ke Kuching. Berapa capital outflow kita, uang yang keluar untuk membiayai yang sakit dan keluar negeri lebih dari Rp 110 triliun setiap tahunnya.” kata Jokowi usai meresmikan langsung tower A dan B RSUD dr Soedarso, Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar).

Jokowi mengaku sedih setiap kali mendengar ada warga Indonesia termasuk warga Kalimantan Barat yang harus bepergian ke luar negeri hanya untuk berobat.

Dari fakta itulah, Presiden meminta Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji membangun rumah sakit dan menyiapkan alat kesehatannya.

“Saya tadi melihat langsung ke dalam rumah sakit ini, ada Tower A dan Tower B yang megah. Anggarannya habis Rp 205 miliar, begitu juga alat kesehatannya kurang lebih Rp 200-an miliar, ini yang namanya gotong royong,* ujar Jokowi.

Jokowi mengatakan ada sekitar 277 tempat tidur yang disiapkan.

“Semuanya saya lihat sudah super-modern. Jadi saya ingatkan nggak usahlah kita keluar, di sini sudah siap dan cukup untuk menangani kasus-kasus yang ada,” beber Jokowi.

Jokowi mengatakan Indonesia banyak belajar dari pandemi COVID-19 dalam dua tahun ini. Menurut Jokowi, pemerintah kini mengetahui sistem kesehatan yang harus diperbaiki.

“Semuanya menjadi kelihatan pada saat kita menderita menjadi kelihatan semuanya, pada saat kita krisis kesehatan karena pandemi kelihatan semuanya. Mana yang nggak bener kelihatan, mana yang lamban kelihatan, mana yang kurang kelihatan, inilah yang kita perbaiki,” ujar Jokowi.

“Dan saya senang pada hari ini bisa melihat bangunan yang megah ini dan saya sampaikan selamat pada seluruh masyarakat provinsi Kalimantan Barat,” imbuh dia.

Sementara Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji menegaskan pembangunan Rumah Sakit dr. Soedarso ini didasari semangat gotong royong.

“Saat itu saya baru dilantik jadi Gubernur Kalimantan Barat, dan bertemu langsung dengan Presiden Jokowi, dan saya minta waktu itu hanya meminta alat kesehatan, dan bertemu Menteri Kesehatan, dan Bapak Presiden menanggung Rp 150 milliar untuk alat kesehatan, sehingga gedungnya di bangun senilai Rp. 205 milliar,” beber Sutarmidji.

Gedung Instalasi Gawat Darurat ini memiliki kapasitas 22 tempat tidur, dan rawat inap 82 tempat tidur, dan rawat inap internal 25 tempat tidur, yang keseluruhannya 277 tempat tidur dan memiliki enam lantai dengan dua tower.

“Di Kompleks Rumah Sakit dr. Soedarso di Tower A dan Tower B ini juga dibangun rumah sakit infleksius untuk kapasitas 100 tempat tidur untuk mengantisipasi pandemi Covid 19 menjadi endemi. Ini tekanan negatif semuanya, dan agar pasien tidak bercampur dengan pasien infeksi, ” terang Sutarmidji.

Dilanjutkan Sutarmidji, juga nanti akan dibangun fasiltas kesehatan lainnya seperti outlet operasi Jantung terbuka, radioterapi.

“Karena kebanyakan pasien kanker menjalani pengobatan di Kuching, Sarawak Malaysia sehingga pada tahun ini, pasien bisa berobat disini dan tidak juga ke Jakarta, serta Rumah Sakit ini dioperasikan tanpa kelas karena rumah sakit itu kelasnya tergantung jenis penyakitnya. Jadi tidak memandang dari sisi kemampuan membayar, tetapi dari sisi jenis penyakitnya,” tutupnya.(das)

Komentar
Artikel ini telah dibaca 181 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Kunjungi Pusat Deradikalisasi di Riyadh, BNPT RI Pelajari Cara Arab Saudi Sadarkan Teroris

27 Januari 2023 - 10:58 WIB

Gagal Dapat Udang Saat Memancing, Nyawa Melayang

26 Januari 2023 - 23:11 WIB

BNPT Gandeng PT Pegadaian Kolaborasi Tanggulangi Terorisme

25 Januari 2023 - 22:02 WIB

Jadi Bengkelpun, Anggota Lantas Ini Siap Demi Tugasnya sebagai Pelayan Masyarakat

25 Januari 2023 - 17:49 WIB

Malam Tahun Baru Imlek 2574 Kongzii dan Cap Go Meh Tahun 2023, Polres Kubu Raya Kerahkan 139 Personel

21 Januari 2023 - 14:38 WIB

Rawan Karhutla, Kalbar Mesti Waspada

21 Januari 2023 - 14:24 WIB

Trending di Daerah