Menu

Mode Gelap

Nasional · 20 Mar 2017 15:29 WIB ·

Tim Advokasi Laporkan Akun Saiful Muzani


					Tim advokasi cagub-cawagub DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno melaporkan akun twitter @saifulmuzani ke Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi DKI Jakarta Perbesar

Tim advokasi cagub-cawagub DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno melaporkan akun twitter @saifulmuzani ke Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi DKI Jakarta

Jakarta,reportasenews.com – Tim advokasi cagub-cawagub DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno melaporkan akun twitter @saifulmuzani ke Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi DKI Jakarta. Akun twitter @saifulmuzani dilaporkan karena mencuit surat akad kontrak politik dan tanda tangan palsu Anies-Sandi.

Menurut Amir Hamzah, Anggota Tim Advokasi Anies-Sandi, ia mendapat informasi terkait dugaan kampanye hitam (black campaign) pada Minggu (19/3) pukul 16.42 WIB. Kampanye hitam itu diketahui dari akun twitter @saifulmuzani yang mencuit surat akad kontrak politik bertandatangan Anies-Sandi berisi Anies-Sandi siap menjalankan syariat Islam di Jakarta.

“Meski Saiful Muzani mempertanyakan itu otentik atau palsu, tapi kami anggap ini kampanye hitam,” kata Amir di kantor Bawaslu DKI Jakarta, Jalan Danau Agung Sunter III, Jakarta Utara, Senin (20/3).

Amir melanjutkan, timnya memastikan surat akad kontrak politik dan tanda tangan Anies-Sandi tersebut palsu. Dengan demikian, Amir berharap Bawaslu dapat memanggil Saiful Muzani untuk menjelaskan motif dari cuitannya.

“Termasuk siapa pelaku yang mencuit pertama, maksud cuitannya untuk apa,” ujar Amir.

Saat ini, kata Amir, polling lembaga survei menyebutkan suara untuk Anies-Sandi tinggi.

Sementara itu, Wakil Ketua Tim Advokasi Anies-Sandi, Yupen Hadi menyayangkan cuitan akun Saiful Muzani. Dalam surat akad kontrak itu disebutkan Anies-Sandi terkesan lari dari ideologi Pancasila. Berdasarkan penelusuran tim advokasi, informasi pertama berasal dari cuitan Saiful Muzani.

“Pak Saiful Muzani itu CEO lembaga survei, high profile. Harusnya bisa mengetahui dampak dari cuitannya. Dan ini menjadi viral, dalam satu hari pertama sudah diretweet 155 kali,” tutur Yupen. (*)

Komentar

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Hindari Tabrakan, Truck Box Terguling di Jalur Pantura Situbondo

12 Juni 2024 - 21:13 WIB

18 Ruko di Pasar Sambas Terbakar Hebat

12 Juni 2024 - 20:43 WIB

Tak Bayar Uang Sewa 6 Unit Mobil Rental Rp133 juta, Kades Bungatan Situbondo Dipolisikan

12 Juni 2024 - 19:48 WIB

Banting Setir Bakul Wedus Idul Adha, Dulu Wartawan Media Online di Madiun

12 Juni 2024 - 19:44 WIB

Bandar Narkoba Diciduk di Penginapan Mekar Sari

12 Juni 2024 - 18:48 WIB

Satgas Pamtas RI-Malaysia Gagalkan Penyelundupan Sisik Trenggiling

12 Juni 2024 - 18:41 WIB

Trending di Daerah